10 Lagu yang Enak Didengerin Sambil Jogging



“KASIH TAU TIPS-TIPS LARI DONG MAN!”

Kresnoadi DH komen gitu di postingan blog gue sebelumnya.



Sebenarnya ketika baca komentar Adi yang kayak gitu, gue bingung. Karena ketika gue memutuskan untuk kembali berlari beberapa bulan lalu, nggak ada motivasi khusus.

Gue hanya ingin berlari.

Waktu masih kuliah sebenarnya gue senang banget lari sore di lapangan belakang kampus. Tapi karena jarak dari rumah ke kampus yang cukup jauh dan kalau mau lari sore di sana berarti gue harus selalu pulang malam, gue pun perlahan-lahan mengurangi intensitas itu. Kemudian gue pacaran dan makin lupa sama yang namanya lari karena pengennya ndusel-ndusel mulu di ketek pacar—yang sekarang udah jadi mantan.

Makin malas lari ini juga didukung sama orang-orang sekitar yang nggak doyan olahraga.

Doyannya makan doang.

Tapi makin hari gue mulai menyeleksi orang-orang yang gue ajak berteman. Bukan bermaksud memanfaatkan, tapi orang-orang yang menurut gue nggak ngasih manfaat atau setiap ngobrol nggak pernah nyambung, gue coret dari daftar pertemanan. Sadis? Enggak juga. Kebanyakan orang yang gue anggap teman juga melakukan hal yang sama; cuma datang pas lagi ada maunya.

Ngomong-ngomong soal teman yang datang pas ada maunya doang, gue jadi mikir dan bayangin misalnya gue punya 100 teman yang nggak datang pas ada maunya doang melainkan datang setiap saat.

Teman I ngechat:

“WOE BRO LAGI NGAPAIN?!”

“Nggak ada nih. Kenapa?”

“Nggak papa.”

Teman II ngechat:

“MAN, LAGI APA LU?”

“Lagi kerja nih. Ada apa?”

“Nggak papa. Ngechat aja.”

Teman III ikutan:

“Man, Man, lagi sibuk nggak?”

“Ngg.. nggak juga sih. Kenapa?”

“Nggak papa.”

Dan begitu terus sampai teman ke-100. Kan malah jadi ganggu. Jadi menurut gue emang teman itu sebaiknya datang pas lagi butuh aja. Kalau enggak justru malah jadi super annoying kalau kata anak Jaksel.

Mending kalau ngechat. Kalau datang langsung?

Setahun terakhir akhirnya gue mulai memilah-milah teman dan mencari yang satu frekuensi, biar kalau gue ada kesulitan lebih gampang minta bantuannya. Terlepas dari mereka sedang sibuk, atau karena alasan lain yang bikin mereka nggak bisa, seenggaknya gue udah datang ke orang yang tepat.

Balik lagi ke permintaan Adi di awal, beneran nggak ada tips khusus kalau mau mulai lari. Jadi mungkin gue mau ngingetin aja manfaat lari dan olahraga pada umumnya.

Bikin sehat

Ya iyalah. Kalau nggak bikin sehat gue juga nggak mau lari.

Dulu, waktu SD-SMP, gue sering banget kena flu, batuk, sama demam. Pokoknya sebulan sekali pasti gue kena salah satu penyakit itu. Mungkin karena gue kurus jadi sistem imun gue juga nggak kuat, entahlah. Sejak sering lari, gue ngerasa penyakit-penyakit murahan itu jadi jarang muncul. Jadi gue terusin karena ngerasa lari bikin gue jauh dari penyakit.

Bikin awet muda

Ini kata orang sih. Terus gue ngerasa kayaknya seru juga kalau nanti gue udah umur 40 tahun terus pas mau bayar di Indomaret kasirnya ngomong, “ISI PULSANYA SEKALIAN DEK”.

Nggak gampang capek

Ini gue ngerasain sendiri sih. Sejak sering lari, gue jadi nggak gampang capek. Juga, gue yang dulunya ke mana-mana pasti naik motor, jadi lebih suka jalan kaki aja kalau jaraknya dekat, misal kayak ke Indomaret dekat rumah. Yang ini gue bandingkan juga sama teman setiap jalan ke mal atau ke suatu tempat. Gue belum ngerasa capek sama sekali, teman gue udah ngos-ngosan dan minta dinaikin ke troli aja terus gue dorong.

Tapi walaupun udah tau manfaat dari olahraga itu, nggak semua orang mau menyisihkan sedikit waktunya buat berolahraga. Biasanya karena udah capek duluan sehabis kerja atau sepulang kuliah, atau memang malas aja. Kayak gue waktu di awal-awal. Gue pun nyari cara biar nggak malas jogging. Caranya adalah..

Pake sepatu yang nyaman

Waktu SMA, karena belum punya sepatu running, gue lari pake sepatu kets dan itu bikin kaki gue nggak nyaman sampai luka sana-sini. Akhirnya gue jadi malas lari.

Tapi sepatu yang gue pake buat jogging sekarang enak banget. Ada efek bounce-nya, dan itu bikin lari jadi lebih enak dan rasanya nggak pengen berhenti lari. Semua ini memang tentang kenyamanan #EEEAAA.

Sambil dengerin lagu

Jogging sambil dengerin lagu beneran enak, walaupun joggingnya sendirian tetap berasa ada yang nemenin. Berasa ada yang ngajakin ngobrol sambil lari, dan pikiran juga nggak ke mana-mana.

Berikut ini gue kasih 10 lagu yang enak didengerin sambil jogging:

Fall Out Boy – Just One Yesterday
Arctic Monkeys – Teddy Picker
Hollywood Undead – Medicine
21 Pilots – Tear in My Heart
Closehead – Selamat Pagi Terang
Linkin Park – Battle Symphony
Pharrell Williams – Happy
The All American Rejects – Move Along
Wiz Khalifa feat Iggy Azalea – Go Hard or Go Home
Tokio Hotel – Love and Death

Bonus:
Kangen Band – Cinta yang Sempurna.

CHEERYO!

No comments:

Post a Comment