Taurus

PHOTO: JACLOU-DL on Pixabay

Baca tulisan pertama di sini: Cancer.

Hari pertama masuk SMA, gue kayak orang bego.

Sehabis pengumuman kelulusan gue harus pergi ke luar angkasa karena ada sedikit masalah antara warga Klingon dengan Asgardian dan gue diminta untuk meluruskan percekcokan mereka, jadi gue nggak sempat ngeliat jadwal MOS dan kegiatan pra-sekolah yang lain.
Yang gue inget pokoknya Senin depan harga naik hari pertama sekolah.

Begonya gue adalah, gue cuma tau kalau hari Senin itu hari pertama sekolah. Gue nggak tau gue ditempatkan di kelas mana dan di papan pengumuman pembagian kelas kebanyakan kertas sudah sobek dan ketimpa sama pengumuman lain. Mau nanya satpam, tapi nggak yakin. Akhirnya gue tanya ibu kantin.

“Bu, bakwannya enak. Udah boleh ngutang belum sih?” tanya gue sambil mengunyah bakwan yang masih panas itu.

“Boleh, boleh. Kamu kelas berapa?” jawab ibu kantin.

“Nggak tau, Bu. Kali aja Ibu tau?”

Lalu kami saling berpandangan. Ibu kantin ngeliatin gue dari ujung sepatu sampai ujung topi, gue ngeliatin beliau dari ujung spatula sampai ujung handuk yang mengalung di lehernya. Suara minyak mendidih di wajan semakin menggebu seolah-olah nggak setuju gue ngutang di hari pertama sekolah.

Di saat itulah muncul sosok cewek yang kelak bikin gue jatuh cinta untuk kali kedua.

Cewek itu masuk ke kantin memakai baju olahraga bersama beberapa orang temannya. Sebelum masuk, dia sempat melirik gue yang berdiri bengong di samping pintu masuk kantin. Jantung gue berdebar makin kencang. Baru dilirik aja gue udah jantungan, gimana kalau dipelototin semenit. YA BISA COPOT MATA DIA.

Untuk pertama kalinya gue merasakan jatuh cinta pada pandangan pertama. Dan gue berharap bisa sekelas dengan dia nanti. Potongan lirik lagu I Want to Break Free-nya Queen mengiringi perasaan gue.

Tau apa yang gue bayangkan saat itu?


Ehe.

Sambil duduk, gue memperhatikan cewek bergingsul yang tinggi-putih itu secara diam-diam karena gue takut ditimpuk bakwan yang juga sedang dimakannya. Lalu tiba-tiba dia ngajak gue ngomong.

“Kamu kok nggak masuk kelas?” tanya dia.

YA ALLAH COPOT COPOT JANTUNG GUE COPOT EH COPOT.

Sumpah, gue nggak siap sama sekali dengan pertanyaan itu. Apalagi pas kelihatannya gue ketahuan lagi merhatiin dia. Teman-temannya yang lain juga ikutan ngeliatin gue. Gue jadi ngerasa kayak maling jemuran yang ketangkap basah dan diadili di kantin sekolah.

“A-a-anu, Kak. Saya nggak tau kelas saya di mana.”

“Oh, murid baru,” sahut temennya.

“Loh, emang kelas berapa?” tanya temannya yang lain lagi.

“Nah itu dia. Saya nggak tau. Hehehe.”

Gue tahu di dalam hati semua orang yang ada di dalam kantin saat itu adalah “INI ORANG GIMANA SIH, BUKANNYA LAPOR KE RUANG GURU MALAH NONGKRONG DI KANTIN”. Oh, mungkin kecuali ibu kantin.

Si cewek gingsul tiba-tiba nawarin buat nemenin gue ke ruang guru.

Tadi jantung gue mau copot, sekarang kaki gue yang lemes kayak habis disuntik insulin dengan dosis berlebih.

Setelah bayar bakwan yang gue makan, kami pun berjalan ke arah ruang guru berduaan. Ke ruang guru. Berdua. Cewek gingsul. Berdua. Sama gue.

Setelah ngasih laporan, gue akhirnya tau kalau ternyata gue ditempatkan di kelas X5 (sepuluh lima) dan gue juga akhirnya tau kalau si cewek gingsul ini bernama Sri, anak wakil kepala sekolah di sekolah ini. Dan, ternyata dia anak kelas XI, tepatnya XI IA 1.

Kali kedua gue jatuh cinta, dan keduanya sama kakak kelas.

***

Beberapa hari kemudian, tiba-tiba tersebar gosip kalau gue pacaran sama Sri. Entah siapa yang menyebarkannya, tapi gue senang lalu pura-pura marah kalau pas lagi jalan terus ada yang nge-cie-cie-in gue. Gue nggak ngerti dengan pasti kenapa, tapi kayaknya gara-gara sebelumnya gue sempat ngobrol sama Sri di parkiran saat jam pulang sekolah.

Waktu itu Sri nggak bisa pulang bareng ibunya karena harus ikut arisan dan teman-temannya udah punya boncengan semua. Sri minta gue buat nganterin dia pulang, dan sejak saat itu gosip yang tidak-tidak mulai tersebar. Setelah sebulan gosip tersebar dan dalam sebulan gue udah nganterin Sri pulang lebih dari tiga kali, gue akhirnya memberanikan diri buat minta nomor handphone.

Minta nomor handphone ke Sri waktu itu menurut gue adalah tindakan yang sangat berani karena Sri adalah anak wakil kepala sekolah sedangkan gue cuma orang biasa yang tak sempurna dan kadang salah, namun di hatiku cuma satu, cinta untukmu luar biasa. ~

Belum lagi, gue masih pake handphone Nokia 1208 warna marun yang kalau dipake lempar mangga, orang yang lagi manjat juga bisa jatuh, sedangkan Sri udah pake Samsung Corby. Kebayang dong, level kehidupan kami seperti apa.

Singkat cerita gue mulai lebih dekat dan akrab dengan Sri, dan gue mulai mencari tau banyak hal tentang dia termasuk zodiaknya yang ternyata Taurus. Karena gue nggak pandai membaca karakter seseorang, jadi gue mencari tau kepribadiannya secara umum melalui zodiak. Katanya, cewek berzodiak Taurus itu suka nyeruduk karena lambangnya banteng. Itu berarti juga bahwa Sri nggak suka warna merah. Cewek Taurus lembut, tenang, dan sabar. Gue jadi membayangkan guling di kamar dikasih nyawa. Dan, satu hal yang bikin gue nggak nyaman adalah katanya cewek Taurus kalau udah putus sama pacarnya nggak bakalan mau balikan lagi dan nggak akan mau berteman lagi dengan mantannya.

Tapi untungnya gue jadi sedikit lega pas gue baca bagian zodiak yang cocok sama cewek Taurus, karena ternyata zodiak gue masuk dalam daftar. Capricorn bisa jadi pasangan yang cocok buat Taurus. Banteng sama kambing bisa berbagi rumput, pikir gue.

Oke, cukup ngomongin zodiaknya.

Bulan ketiga, gue nganterin Sri pulang hampir setiap pulang sekolah. Ibunya juga ternyata nggak protes kalau ngeliat gue bonceng anaknya pake motor Yamaha Jupiter Z warna hijau yang udah lecek sana-sini padahal masih baru. Lalu di suatu siang gerimis di atas motor, gue memberanikan diri buat nembak Sri.

“Sri, kamu udah punya pacar belum, sih?” tanya gue berniat basa-basi. Gue tau Sri belum punya pacar.

“Ya belum, lah. Emang kenapa?”

“Ehem, kalau saya jadi pacar kamu, kamu mau nggak?”

Beneran, gue niatnya basa-basi dulu, tapi karena bingung mau basa-basiin apa akhirnya gue langsung nembak aja. Nembak dengan cara memunggungi. Karena kalau berhadapan, nanti gue susah bawa motornya. Tapi mending sih sambil munggungin, daripada sambil nungging kan repot banget tuh.

“Mau,” jawab Sri singkat dan agak malu-malu. Tipikal Taurus banget.

***

Nggak ada yang salah selama gue pacaran dengan Sri si cewek Taurus bergingsul yang kalau senyum bisa bikin cowok-cowok dalam radius satu kilometer klepek-klepek ini. Saking nggak ada yang salah, gue sampai bosan, orang pacaran kok nggak pernah berantem, nggak pernah marah-marah, dan nggak pernah nyalahin.

Gue bosan.

Akhirnya gue ngedeketin anak SMP buat gue pacarin. Niatnya buat manas-manasin Sri supaya gue dimarahin.

Eh ternyata enggak.

Gue nggak dimarahin sama sekali, tapi langsung diputusin.

SIALAN.

Gue sempat punya rencana buat dateng ke rumah Sri untuk minta maaf sekaligus ngejelasin apa yang sebenarnya terjadi. Tapi, nasib sudah menjadi takdir. Belum seminggu setelah kami putus, gue udah ngeliat Sri dibonceng sama cowok lain dari kelas tiga. Daripada gue nyari gara-gara sama senior bau tanah, mending gue nahan diri aja. Akhirnya gue melanjutkan hubungan pacaran gue sama anak SMP yang tadinya jadi selingkuhan gue.


Waktu sekolah gue emang goblok.

No comments:

Post a Comment