Open

Jadi Cewek Itu Menyenangkan, Tapi...



Jadi cewek itu sebetulnya menyenangkan. Cewek aja yang kadang bikin ribet diri mereka sendiri. Iya. Enaknya jadi cewek itu—kalo punya cowok—, bisa sesukanya pake barang cowoknya. Pasti tetap nggak ganjil ngelihatnya. Misalnya aja, cowoknya habis beli jam baru, ceweknya pake. Ya udah, pake aja. Tapi coba kalo si cewek yang habis beli jam baru trus cowoknya yang mau minjem. Coba aja dipake, kalo nggak mirip banci amatir mungkin mirip lelaki setengah jantan dan setengah betina.

Contoh:

“Sayang, aku habis beli jam baru nih. Bagus nggak?”
“Wah, bagus banget. Aku dulu yang pake ya.”
“Tapi, Sayang, ini kan jam cowok…”
“Ya, kan, nggak papa. Mirip-mirip jam cewek kok.”

Coba bayangkan kalo yang beli jam baru itu cewek? Hm. Mungkin bentuk percakapannya bisa jadi kayak gini…

“Sayang, aku habis beli jam baru nih. Bagus nggak? Baru aja aku upload di Path.”
“Wah, bagus. Boleh pinjem nggak?”
“Lha, ini jam cewek tauk!”
“Ya, kan, nggak papa. Agak mirip jam cowok juga kok ini.”
“Nggak boleh! Ntar kamu dikira banci. Ish!”

Gitu.

Enaknya lagi jadi cewek itu nggak cuma berakhir di jam. Tapi segala jenis pakaian dan aksesori milik cowoknya. Dan nggak enaknya jadi cowok, ya kebalikannya dari semua itu. Cuma kadang-kadang, cewek yang terlalu milih-milih malah bikin semuanya jadi lebih ribet. Termasuk milih-milih calon pacar. Cewek cenderung nyari yang sempurna. Tipe-tipe cowok idamannya kalo nggak kayak Robert Pattinson, ya Christiano Ronaldo. Mereka nggak tau, sempurna cuma milih Tuhan dan Andra and the Backbone. Harus ada yang ngasih tau mereka nih.

Di kondisi lain, cewek juga masih sering bawa-bawa kebiasaannya ini. Mungkin udah kodrat kali, ya.

Coba aja ajak cewek shopping. Bandingkan durasi cewek di satu toko dengan durasi cowok. Mungkin hasilnya bisa satu banding lima. Cewek bisa menghabiskan waktu lima kali lebih banyak daripada cowok setiap kali berbelanja, tapi barang-barang yang dibelanjanya biasanya nggak pernah lebih banyak daripada belanjaan cowok. Paling nggak, sama banyak. Kenapa? Karena kalo ngelihat isi toko, apalagi toko pakaian, mata cewek bisa tiba-tiba jadi juling kalo nggak ngelihatin satu per satu semua baju-baju itu. Makanya cowok jadi sangat lama kalo berbelanja.

Dan itu juga berdampak ke dunia asmara. Siklus percintaan cewek—termasuk cowok, sih—yang suka milih-milih pastinya bakalan nggak jauh-jauh dari ini…
Kalo ada seseorang yang suka sama dia, dia cenderung nggak menyukainya dengan alasan, “Dia bukan tipe gue”. Giliran ada orang yang dia sukai, tipe dia banget, eh, orang itu yang malah nggak suka sama dia. Karena nggak maunya nerima ke-apa-adaan-nya orang lain, ya gitu deh.

Sama dengan waktu milih baju. Cowok, kalo masuk mal, ngelihat satu baju dan udah suka, udah. Ambil, bawa ke kasir, bayar, keluar. Cewek? Begitu masuk mal, ngelihat satu baju dan udah suka banget, matanya masih liar ke sana sini sambil mikir, “kali aja di sana-sanaan dikit ada yang bagusan lagi”. Begitu kembali, bajunya udah diambil orang lain. Nyesel deh, sakit hati, galau, nangis. Nginap di mal dua hari tiga malam.
Sebenernya, cowok atau cewek sama aja sih kalo mereka orangnya terlalu milih-milih (ini apa-apaan deh, geplak-able). Cuman kadang-kadang, cewek yang lebih banyak kayak gitu. Mereka pengennya cowok yang tinggi, putih, bersih, seperti hasil jepretan Camera360 atau hasil editan BeautyPlus. Padahal Camera360 nggak bisa merubah fisik di dunia nyata. Ckckck.

Ngomong-ngomong, ini cuman tulisan yang berdasarkan pengalaman gue pribadi ya. Tapi kalo ada kesamaan kejadian, itu bukan kebetulan. 

No comments:

Post a Comment