Nyantai dan Nyupir



Sejak menikah, kebiasaan saya sehari-hari jadi berubah.

Kalau dulu sebelum menikah, pagi-pagi biasanya saya akan tidur lagi setelah pulang jogging di lapangan dekat rumah. Sekarang, setiap pagi kerjaan saya adalah nyantai. Kadang siang atau sore juga nyantai lagi. Pokoknya sekarang saya lebih banyak nyantai, terutama pagi dan sore hari.

Lalu, selain nyantai, saya juga jadi rajin nyupir sekarang. Kalau dulu, boro-boro mau nyupir, saya malah udah males duluan kalau ada orang yang bahas-bahas nyupir sama saya. Kadang saya kayak, “Emang enggak ada pembahasan lain, sampai nyupir aja segala dibahas?

Tapi ternyata semua berubah sejak saya menikah. Sekarang nyupir malah jadi rutinitas saya. Bahkan sekarang saya nyupir beneran tiap hari, enggak pernah ada liburnya. Apalagi sekarang saya juga WFH, waktu buat terus-terusan nyupir jadi makin banyak.

Pagi-pagi sehabis nyantai dan sarapan, pasti saya nyupir. Siang-siang kalau dirasa perlu, saya nyantai lagi. Setelah itu lanjut makan siang dan pasti nyupir lagi. Kalau hari Senin kadang nyupirnya harus ketunda karena harus meeting dulu, atau kadang dipercepat. Jadi biasanya saya meeting setiap hari Senin pukul dua siang. Kalau sempat, saya nyupir dulu baru meeting. Kalau enggak, ya saya meeting dulu baru nyupir. Sore sehabis meeting dan kerja dan nyupir, saya biasanya nyantai lagi. Tapi nyantai sore-sore ini tetap tergantung kondisi.

Kalau dulu waktu masih tinggal di rumah orang tua dan belum menikah, saya jarang banget nyantai. Saya malah lebih sering ngeliat ibu dan adik saya yang nyantai. Mungkin itu passion mereka, karena saya beneran ngeliat mereka nyantai setiap hari. Apalagi adik saya, kadang saya bangun pukul lima subuh karena kebelet pipis, dia udah nyantai di depan rumah. Kalau ibu saya lebih sering saya lihat nyantai sebelum sarapan. Ya, agak siangan dikit dari adik saya, tapi mereka berdua beneran hobi banget nyantai tiap hari.

Kadang saya pengen melakukan kegiatan lain selain nyantai dan nyupir, tapi terbatas waktu. Jadi, lagi-lagi cuma bisa nyantai dan nyupir seolah-olah itu adalah kegiatan wajib saya setelah menikah. Pasangan saya juga sangat mendukung saya untuk selalu nyantai dan nyupir. Kalau dia lagi ada waktu, kadang bantuin saya. Tapi terus terang aja, kalau lagi nyantai atau nyupir saya enggak mau diganggu. Pengennya sendiri aja.

Pernah sekali saya lagi nyantai terus pasangan saya malah mondar-mandir di depan saya dengan sengaja. Saya jadi gak bisa fokus buat nyantai, akhirnya saya bilangin baik-baik: “Kalau saya lagi nyantai gini, kamu jangan ganggu saya. Nyantai gini butuh tenaga yang banyak, tauk!” dan sejak saat itu pasangan saya gak pernah lagi ganggu ketika saya sedang nyantai.

Nyupir pun begitu.

Kalau lagi serius nyupir terus digangguin, entah diajak ngobrol atau gangguan lainnya, saya jadi gak bisa fokus dan konsentrasi. Jadi saya suka kesal kalau lagi asyik nyupir ada yang ganggu. Kadang suka pengen saya pecahin kepalanya kalau ada yang ganggu saya nyupir.

Saya sebenarnya gak jago-jago banget nyupir, tapi karena sejak menikah saya nyupir tiap hari akhirnya jadi kebiasaan dan orang-orang jadi pengen saya nyupir terus karena hasilnya oke. Saya juga senang-senang aja sih karena memang bukan pekerjaan yang berat. Bahkan kalau disuruh milih, saya lebih pilih nyupir daripada harus mengerjakan hal lain kayak ngurutin nomor togel atau nyusuin kambing jantan. Kalau kelamaan nyupir memang kadang kaki jadi pegal, tapi masih bisa disiasati dengan baik. Karena keseringan nyupir juga, saya jadi punya teknik sendiri gimana caranya biar kaki gak pegal kalau kelamaan nyupir.

Catatan: Nyantai adalah singkatan dari nyapu lantai, dan nyupir adalah nyuci piring.

Komentar

Nama

Email

Komentar

⟶ CATATAN
Komentar kamu akan langsung masuk ke email saya dan tidak ditampilkan di sini. Jadi kata-kata kasar dan umpatan sangat diperbolehkan.
Back to top
Copyright © 2022 N Firmansyah
Blog lain: Jalan Hore Bandung.