Open

Menyesal Belanja di Zalora Indonesia




Gue adalah orang yang nggak gampang percaya sama orang lain, dekat sekalipun. Karena kalo udah percaya sama seseorang, gue akan menyerahkan kepercayaan itu sepenuhnya.

Bicara soal belanja, belanja online sekarang udah jadi tren yang sama populernya dengan batu akik. Ada ribuan situs belanja online di belantika pasar tanah air. Dari yang penjualnya baik banget sampe yang rese banget juga ada. Dari yang bener-bener jualan sampe yang niat menipu semuaaaaanyaa ada. Jadi, butuh kepercayaan ekstra untuk bisnis seperti ini.

Beberapa waktu lalu, gue dapat undangan lewat e-mail dari Zalora Indonesia untuk nge-review salah satu produknya dengan gaya penulisan seadanya khas blog sederhana gue ini. Tulisannya masih ada di sini.

Setelah itu, gue mencoba kembali buat belanja online setelah trauma beberapa tahun karena pernah ditipu habis-habisan. Gue pun jalan-jalan lagi di web resmi Zalora Indonesia yang lumayan bikin ngiler dan bikin mata nggak bisa move on itu. Dan akhirnya gue memilih jam tangan sebagai produk pertama yang gue beli secara online pascatrauma. Kebetulan jam lama gue udah rusak sejak sebulan lalu. Tapi masih gue pake karena keren.

Setelah gue bla-bla-bla, bla-bla-bla, lalu bla-bla-bla kemudian bla-bla-bla, akhirnya kiriman tiba dengan selamat. Segera gue buka. Jamnya sesuai di gambar, tapi kualitasnya nggak sesuai dengan harganya. 

Gue kecewa.

Nggak lama, gue buka-buka e-mail dan ada e-mail (yang pasti dikirim otomatis) dari Zalora buat ngasih rate produknya itu. Gue kasih aja rate paling rendah. Biar mereka tau gue kecewa. Biar mereka tau perasaan gue gimana. Setelah itu gue janji nggak mau lagi belanja di Zalora. Beberapa hari berlalu, jamnya masih tetap gue pake karena nggak ada lagi jam lain. Jam lama gue yang udah rusak itu gue kasih ke adik sepupu. Gila, rusak aja jam gue masih ada yang minat. Tiba-tiba pas gue lagi asik mikirin Raisa merenungi nasib di teras rumah, ada telepon masuk. Dari Zalora. Ternyata doi ngelihat kalo gue ngasih rate rendah untuk produk yang udah gue beli itu. Percakapannya kira-kira gini:

“Mas, Mas yang pesanannya jam 24:01 Collection itu, kan?”

“Ah, bukan. Saya 24:02, Mbak.”

“Iya, kenapa?”

“Kita liat, rate-nya rendah di bagian review, bisa dijelaskan ke kami keluhannya?”

“Oh, iya, Mbak. Jadi pas buka ternyata jamnya ada bla bla blab la di bla blab la-nya. Bla blab la, bla bla. Trus ada bla bla bla-nya juga. Gitu, Mbak.”

Gue menjelaskan seperti Mamah Dedeh yang lagi nyamar jadi ibu-ibu PKK. Setelah itu, mungkin mbak-mbaknya capek dan nggak ngerti, dia cuma bilang gini:

“Ya udah, Mas mau uangnya di-refund atau dikirimin yang baru aja dengan merk yang sama? Tentu saja dengan barang yang baru dan bagus.”

Pengennya gue jawab, “Mau dua-duanya, Mbak.” Tapi karena gue punya hati, gue minta yang baru aja.

Ternyata bener, gue dikasih yang baru. Dan kali ini nggak mengecewakan. Setelah gue janji nggak akan beli apa pun lagi di Zalora sejak belanja pertama, gue akhirnya menarik kembali janji itu dan langsung pesan lebih banyak lagi. Dan kali ini, nggak ada satu pun yang mengecewakan. Karena bagi gue, pelayanan adalah nomor satu, apalagi untuk bisnis yang kita nggak pernah ketemu sama sekali dengan penjualnya. Gue juga udah tanya-tanya ke beberapa teman soal pelayanan di situs belanja online yang sama terpercayanya dengan Zalora dan ternyata memang Zalora yang paling unggul untuk hal pelayanan. Gue salut, dan nggak menyesal belanja di Zalora Indonesia.



No comments:

Post a Comment