Open

Gara-gara Online Shop



via DIGITALREV

Dua hari yang lalu gue jalan-jalan ke mal. Banner-banner diskon sudah bertebaran di seluruh pelosok mal jelang tahun baru. Tapi keramaiannya udah nggak kelihatan seperti tahun-tahun sebelumnya. Jaman memang sudah berubah. Jaman di mana dulunya orang saling bertatapan dan bertutur sapa setiap ketemu, sekarang berganti. Generasi kita dikenal sebagai “generasi menunduk”. Di mana-mana pegang gadget. Ke mana-mana ngandelin gadget. Sampe ada yang lebih lama ngabisin waktu sama gadget daripada pacar (baca: LDR). Kebiasaan dari yang dulunya beli mi instan ke warung, sekarang selang air mineral kemasan gelas alias sedotan alias pipet aja udah dijual online. Dari yang dulunya datengin Mpok di warung buat ngutang, sekarang jadi nyari mesin ATM buat transfer ongkos ke seller kesayangan. Transfer DP. Kerenan dikitlah daripada ngutang.

FOTO: TOKO PLASTIK
WH STATIC

Tanpa sadar, kita udah jadi korban perubahan jaman. 

Waktu kecil, sepulang sekolah kalo nggak tidur siang, ya main gaplek atau petak umpet atau nggak main monopoli di rumah temen. Sekarang anak-anak sekolah kalo pulang sekolah, dicariin temennya malah ngumpet. Main monopoli juga sih, tapi online.
Namun masalah nggak cuma ada pada anak sekolahan, tapi semua kalangan. Gue ngelihat, ada peluang yang dimanfaatkan oleh banyak orang di era per-gadget-an ini.

Yap. Online shop!

Kalo dulu sebelum online shop ini booming gue ngabisin duit buat beli camilan di warungnya Mpok depan rumah, sekarang gue selalu nahan keinginan itu demi barang-barang yang diposting “orang nggak dikenal” di Instagram, Twitter, dan grup BBM.
Dulunya gue sering nabung buat jaga-jaga kalo-kalo ada keperluan mendadak. 

Sekarang pun gue nabung. Tapi, begitu ada keperluan tiba-tiba seperti mantan minta balikan dan ngajakin candle light dinner di restoran bintang tujuh, buka tabungan, nihil. Uangnya keburu habis buat belanja online. Akhirnya mau nggak mau gue ngutang. Kalo lagi mujur, bisa ngutang ke nyokap. Kadang minta ke temen, atau kalo terpaksa ngutang ke Mpok di warung.

Gara-gara online shop, uang kayak berterbangan gitu aja seperti kenangan masa lalu yang mendadak pait kayak kopi campur obat tidur tanpa pemanis buatan.

Gara-gara online shop, yang gajiannya tanggal 15, tanggal 17 udah ngeluh keuangan menipis. Itu kalo yang udah kerja. Kalo yang masih kuliah, kiriman baru diterima tanggal 18, tanggal 20 makannya udah mi instan lagi. Rebusnya pakek air kobokan pula. Udah gitu air kobokan tetangga kos lagi. Kalo dibiarin seperti ini terus, bisa-bisa di akhir bulan terpaksa tembok kosan dikerok-kerokin terus direbus buat pengganti mi instan.

Dan gara-gara online shop juga, gue batal ketemu mantan.
BONUS

Gara-gara itu semua, gue bertapa dua malam di kosan pacar. Dan mendapatkan pencerahan. Bahwa hal yang paling sulit dihindari di era kejayaan online shop adalah MENAHAN KEINGINAN. 

Dan gue akhirnya dapat tips-nya. Beberapa di antaranya adalah…

Jangan follow atau like akun-akun jualan.

Akun-akun jualan yang harus kalian hindari untuk di-follow contohnya kayak @farhatabbaslaw, @tifsembiring, atau @nabillah_JKT48. Kalo ada yang udah terlanjur follow atau like, sebaiknya kembali ke jalan yang benar.

Ignore undangan untuk masuk grup online shop.

Pasar terbesar pertumbuhan online shop setelah Twitter dan Instagram adalah BBM (Berdasarkan survei yang dilakukan sendiri selama dua jam). Banyak banget undangan grup jualan yang masuk setiap harinya. Dan semuanya gue terima. Akibatnya, belum kelar gue ngiler liat sepatu model baru yang banting harga, gue udah ngiler lagi ngelihat jam terbaru yang harganya nggak kalah miring.


Matikan jaringan internet.
Apalah artinya online shop tanpa jaringan internet. Ngoahahahaha!
 


Oh, iya, sekarang akhir tahun. BIG SALE di mana-mana. Gue ulang BIG SALE!!! Nggak cuma di offline shop, tapi online shop juga. Jadi hati-hati, jangan sampe nggak bisa nahan keinginan. Selalu jadikan kebutuhan prioritas utama, jangan sampe keinginan mengalahkan kebutuhan. Good luck!

No comments:

Post a Comment