Open

Hal-hal yang Bisa Ditertawakan di Instagram




Setelah ganti logo, Instagram baru-baru ini diberitakan ngalahin Twitter dalam hal jumlah pengguna aktif terbanyak. Sebagai media sosial yang nggak lebih tua dari Twitter, Instagram memang menunjukkan perkembangan yang sangat pesat, secepat pesawat tanpa awak.

Gue berpendapat kalau hal ini terjadi setelah Instagram diakuisisi sama Facebook. Jelas orang-orang yang aktif di jejaring sosial milik abang Mark ini akan lebih sering melihat postingan foto dengan tulisan ‘Instagram’ di bagian atas foto, dan terpancing untuk melihat sampai akhirnya ikutan gabung.

Tapi, tapi, bukan itu. Bukan. 

Setiap kali gue buka Instagram, ada aja hal-hal yang bikin gue ketawa. Kelakuan orang-orang di Instagram tuh kadang bikin gue ngakak-ngakak sendiri padahal sebenernya postingannya tuh nggak lucu. Dan, hal-hal itu gue masukin ke dalam daftar hal-hal yang bisa ditertawakan di Instagram.

Beberapa hal itu di antaranya…

Yang foto sama caption-nya nggak nyambung.

Sudahlah, kamu yang ngaku anak Instagram pasti pernah liat pengguna yang ngunggah foto lagi selfie manyun-manyun di suatu tempat, tapi captionnya, “Jika tidak bisa berikan kepastian, setidaknya jangan janjikan harapan”. 

Manyun-manyun ngarep kepastian, gebetan aja kagak punya!

Contohnya kayak gini, nih…
 
Tapi view-nya bagus, ya...
Yang suka berantem di kolom komentar.

Yang ini sih biasanya kalo bukan fanboy atau fangirl sebuah girlband atau boyband, ya anak bola. Kadang yang punya akun cuman ngunggah foto pemain atau jersey salah satu klub, yang ribut di kolom komentar sampai puluhan bahkan ratusan. Ributnya juga bukan cuma soal foto yang diunggah, tapi ke hal-hal lain seperti gelar juara sampai pemain termahal di klub.
 
Sebagian kecil...
Gue kadang suka nggak ngerti sih kenapa harus ngeributin hal-hal nggak penting kayak gitu, tapi setelah gue coba buat mancing salah satu penggemar bola garis keras, eh gue ketagihan buat mancing mereka lebih ribut lagi. Ternyata berantem di kolom komentar Instagram bisa jadi candu. Ck.

Yang hobinya cuman ngunggah foto selfie-an.

Gue kadang bertanya, ngunggah foto diri sendiri di Instagram itu faedahnya buat followers apa, dan si follower juga ngapain follow akun yang unggahannya foto selfie semua. Sekali-dua kali ya nggak masalah, kalo setiap kali ngunggah selfie mulu, bosan juga.*

Belum lagi kalau ngunggah fotonya empat kali sehari, udah ngalahin resep dokter.

Yang sekali ngunggah langsung banyak.

Ini sequel nomor sebelumnya, tapi stadium lanjut.

Gue pernah punya mantan, yang habis ngunggah foto di akun Instagramnya, dia lalu libur selama seminggu. Seminggu kemudian dia buka Instagram lagi, unggah foto lagi belasan sekaligus. Anehnya, belasan foto itu berada di satu momen yang sama, cuma beda gaya. Ketika itu gue kebetulan lagi buka Instagram dan menemukan timeline gue penuh dengan foto-foto dia. Sejak saat itu gue nggak pernah lagi menghubungi dia. kisah kita berakhir saat dia nggak ada. ~

Kadang kalo liat pengguna Instagram yang kayak gitu gue suka mikir, itu ngunggah foto apa nabur bunga di kuburan, kok langsung banyak gitu…
 
Ini cuma contoh, bukan mantan gue. Camkan itu...
Yang ngunggah kepcuran chat.

Selucu-lucunya hal yang sering gue tertawakan di Instagram, pengguna yang suka ngunggah skrinsyut percakapannya dengan seseorang. Entah itu teman, gebetan, pacar, ataupun mantan. Nggak hanya lucu, tapi ngunggah kepcuran itu buat gue juga suatu hal yang norak lvl: CAPE DEH.

Kalau kamu juga nemu hal-hal lain yang bisa ditertawakan di Instagram, jangan lupa bagiin di kolom komentar ya…

*nggak berlaku buat akun Instagram Isyana Sarasvati dan Raisa.

No comments:

Post a Comment