10 Instant Messenger Alternatif Jika Telegram Diblokir Pemerintah


Denger-denger dari timeline Twitter semalam, katanya salah satu instant messenger terpopuler abad ini, Telegram, sudah diblokir sama pemerintah Indonesia dengan alasan yang cukup fantastis: banyak grup penyebar pesan radikal. Setelah gue cari-cari datanya, ternyata pemerintah sendiri merahasiakan hal tersebut dan gue khawatir data tersebut ternyata nggak valid. Karena sepanjang gue menggunakan aplikasi Telegram, gue nggak pernah sama sekali menerima pesan berbau radikal seperti yang diklaim pemerintah. Malah pesan aneh-aneh bin ajaib itu datang dari instant messenger lain yang tadinya gue pikir aman dan para bigot nggak gunakan.

Berbagai reaksi atas pemblokiran ini pun muncul. Ada yang biasa-biasa aja karena jarang buka Telegram, ada yang setuju nggak setuju, dan ada yang mengecam keras tindakan pemerintah yang dikit-dikit blokir dikit-dikit blokir. Udah kayak dua orang labil pacaran terus lagi marahan aja.

Gue pribadi sih nggak setuju kalau Telegram diblokir di Indonesia, karena gue baru aja bikin sticker baru yang belum sempat gue upload. Itu bikinnnya lama, lho. Gue nggak jago ngedit soalnya. Tapi kalau pemerintah udah bersikeras mau blokir Telegram, ya udah, suka-suka mereka aja. Masih ada kok 10 instant messenger yang bisa jadi alternatif kalau Telegram jadi diblokir.

1. WhatsApp Messenger

Dibanding Telegram, WhatsApp memang sedikit lebih smooth dan lebih cepat. Sudah bisa mengirim file dengan berbagai ekstensi juga. Bedanya di WhatsApp belum ada sticker dan tentu saja belum bisa bikin sticker sendiri, dan WhatsApp belum ada Night Mode-nya. Update terakhir, WhatsApp baru mendukung fitur GIF langsung dari aplikasi.

Buat orang yang suka bales-balesin chat pake sticker, WhatsApp memang agak payah. Tapi buat yang nggak pengin diganggu khusyuknya chatting oleh sticker-sticker yang kadang aneh itu, WhatsApp adalah alternatif yang tepat.

2. LINE

Untuk fitur, LINE dan Telegram kelengkapannya kurang lebih sama. Bedanya, di LINE dikit-dikit harus beli, dikit-dikit harus beli. Untung sekarang beli apa-apa bisa dikit-dikit karena bayarnya bisa pake pulsa. Kalau dulu harus pake kartu kredit atau Gift Card yang nominalnya besar.

Selain itu, di LINE juga banyak games yang seru buat dimainin sendiri ataupun rame-rame. Tapi karena games-nya harus diinstal terpisah, jadi kadang bikin males mainnya. Beda sama Telegram yang semuanya ada dalam satu aplikasi. Tapi buat orang yang kapasitas RAM smartphone-nya gede kayak gengsi sih nggak masalah.

3. Facebook Messenger

Namanya juga Facebook Messenger, jadi cuma bisa dipake buat chattingan ke sesama pengguna Facebook. Soal fitur, Messenger udah lengkap juga sih. Udah ada sticker, ada mini games yang bisa dimainin langsung dari aplikasi. Asal kalian sabar aja karena aplikasinya cukup berat dan butuh waktu berabad-abad nunggu update percakapannya terutama kalau kalian pengguna smartphone berbasis iOS. Udah gitu setiap update size-nya nggak pernah di bawah 50 MB. Yang masih pake Messenger emang hanya orang-orang kuat dan sabar, kayak gue.

4. BlackBerry Messenger

Gue nggak tau pasti sih, tapi kayaknya masih ada yang pakai BBM sebagai aplikasi buat chattingan. Gue pribadi sih nggak pake BBM lagi karena berdasarkan pengalaman, berita-berita aneh bin ajaib menjurus ke radikal justru lebih sering gue terima waktu pake BBM.
“Sebarkan pesan ini, jangan berhenti di kamu atau kamu akan miskin tujuh turunan.”
Ya kali jatuh miskin cuma gara-gara nggak nerusin pesan nggak jelas.

Pemerintah tuh harusnya blokir BBM aja biar…


…wait

Sekarang kan BlackBerry diproduksi di Indonesia ya? Kalo diblokir nanti eheheheehehehe.

5. Yahoo Messenger

Sebenarnya Yahoo Messenger udah nggak jaman sih. Mana pernah gitu kalian papasan sama temen lama di jalan terus mintanya ID Yahoo? Pasti kalau bukan PIN BBM ya nomor WhatsApp. Gue malah pernah ketemu temen lama, bukannya minta nomor WhatsApp malah minjem duit.

6. Google Hangout

Anak Android sejati pasti punya Google Hangout di smartphone-nya walaupun jarang banget digunakan. Berhubung Telegram udah diblokir, sekaranglah waktunya nyari wi-fi terus update aplikasi yang sudah dimakan rayap itu buat dijadikan instant messenger alternatif.

7. Catfiz Messenger

Dulu sih Catfiz jadi aplikasi default di smartphone Android. Tapi sekarang nggak lagi. Nah, buat kalian yang bingung mau pake instant messenger apa buat gantiin Telegram, boleh banget nyobain Catfiz Messenger. Fiturnya juga cukup lengkap. Ada sticker kayak Telegram dan LINE, bisa ngirim file dengan berbagai ekstensi, dan udah bisa teleponan gratis juga. And one more thing you need to know about, Catfiz nggak butuh nomor telepon buat verifikasi.

8. WeChat

Jangan sampai lupa sama salah satu instant messenger seangkatan LINE dan WhatsApp ini. WeChat juga adalah salah satu alternatif yang bisa kalian gunakan kalau Telegram jadi diblokir oleh Baginda Rudiantara pada khususnya. Terakhir kali pake WeChat sih gue diteror sama tiga orang homoseksual sekaligus. Jadi buat cowok straight yang mau coba, good luck aja ya.

9. KakaoTalk

Ini juga nih. KakaoTalk juga seangkatan sama LINE, WhatsApp dan WeChat. Cuma gue belum pernah coba. Tapi kata teman-teman yang udah pernah pake sih bagus karena ngirim pesannya cepet banget, kayak kereta bawah tanah di Rusia.

10. SMS

Pilihan terakhir kalau kalian bingung, SMS aja.


Nggak perlu lagi pusing pas kuota habis, tinggal miskol penjual pulsa langganan nanti pasti dikirimin. Tinggal SMS-in aja tuh Menkominfo, bilangin blokir jangan dijadiin hobi, Pak. Mending olahraga, bikin jantung sehat.

No comments:

Post a Comment