Open

Hal-hal yang Bisa Menggagalkan Malam Minggu




“Lupa password itu biasa. Asal jangan lupa ngajakin pacar malam Mingguan,” kata gue ke Ari, teman yang udah hampir setengah abad ngejomblo. Kami lagi asyik memperhatikan orang pacaran di kafe. Duduknya tepat di sebelah kami. Cuma ngobrolnya bisik-bisik. Mungkin tau kalo kami perhatikan.

“Emang lo punya cewek yang bisa diajak malam Mingguan?” Tanya gue.

“Nggak,” jawabnya pede. “Lo?”

“Sama.”

Hening.
***

Entah kenapa malam Minggu selalu cocok untuk dijadikan sebagai wadah mem-bully para kaum jomblo dan LDR. Padahal, nggak ada bedanya sama malam-malam yang lain. Toh sama-sama gelap kalo mati lampu juga. Tapi nggak bisa dipungkiri, banyak yang udah nggak sabar nunggu malam Minggu tiba bahkan ketika hari Senin baru berjalan beberapa jam. Yang biasanya kayak gitu biasanya yang lagi PDKT atau yang baru jadian. Kalo yang baru putus atau lagi marahan, pasti berharap banget (sedikit maksa) bisa tidur cepat di Sabtu sore dan pas bangun tau-tau udah Senin lagi. 

Sayangnya, yang maksa itu, kebanyakan malah nggak bisa tidur sama sekali. Biasanya.
Sampai pada akhirnya, malam Minggu seolah jadi kewajiban. Nggak afdol rasanya ngelewatin malam Minggu dengan hanya tidur atau mendekam di kamar. Tapi nggak sedikit juga yang kecewa karena persiapan buat malam mingguan yang udah mantap sejak Senin subuh malah gagal hanya karena hal sepele.

Berikut gue rangkum hal-hal yang bisa menggagalkan malam Minggu yang udah matang itu…

Doa para jomblo.

Ada yang bilang, doa orang teraniaya itu pasti dikabulkan. Jadi, setiap malam Minggu dan hujan turun, berarti doa-doa para teraniaya itu memang dikabulkan oleh Tuhan. Saran gue, sayangi mereka. Itu aja.

Pertandingan bola

Biasanya sih, di awal-awal musim bola kayak sekarang ini, tim-tim favorit juara cuma ketemu sama tim-tim papan bawah. Warkop-warkop kan biasanya juga ngadain nobar pas big match doang, tapi kalo yang bertanding klub kesayangan, ya, bisa aja malam Minggu di luar dibatalin dulu. Atau diganti jadi nonbar di luar.

Live konser Raisa.

Raisa kan paling banyak manggungnya cuma di Jakarta. Kalo mau bela-belain ke sana dari Papua, mahal. Jadi mau nggak mau harus stay tune di kosan (kalo ada TV-nya) demi Raisa. Demi Raisa malam Minggu nggak papa batal. Masih ada malam Minggu berikutnya. Live konser Raisa? Kapan lagi.

Nggak punya pacar.

Ini yang agak ribet. Malam Minggu ngumpul sama teman-teman setongkrongan? Nggak masalah. Yang masalah itu pas sampe tempat nongkrong dan teman-teman kamu saling gandengan sama pacar-pacarnya sementara kamu masih sendiri aja. Masa iya gandeng helm doang? Terus, kalo mereka pelukan? Masa iya kamu meluk kursi. Mending meluk agama aja. Makanya batalin aja malam Minggu kamu.

No comments:

Post a Comment