Open

Jatuh Cinta pada Pandangan Pertama? Pret!




Gue: “Bro, lo yakin udah cocok sama cewek lo yang satu ini?”

Didit: “Yakin, Bro. Yakin banget malah.”

Gue: *ngunyah martabak dengan khidmat* Tapi, kan, lo baru kenal seminggu dua puluh jam. Yakin nggak pengen nambah durasi pedekate aja dulu? Atau nggak, pacaran aja dulu lama-lamaan dikit.”

Didit: *ngambil sepotong martabak lalu nyembunyiin kotaknya* “Yakin!” lantang...
Gue merebahkan tubuh ke sandaran kursi empuk.

***

Jatuh cinta pada pandangan pertama menandakan betapa mudahnya seseorang jatuh cinta. Baru liat sekali, udah nggak bisa tidur mikirin dia terus. Padahal, kenal juga nggak. Atau baru ketemu sekali, belum kenal lebih dari nama asli dan nama alay Twitter, udah berjanji nggak bakal ninggalin dia sampai mati.

Cinta.

Oke, gue akui, cinta memang nggak pernah dimengerti logika, nggak pernah nyambung dengan pemikiran rasional. Tapi nggak sampe kayak gitu juga, kan?

Ibaratnya, kamu mesen makanan yang belum pernah kamu tau sebelumnya. Karena penasaran, kamu mesen. Setelah tiba di meja, kamu belum mencicipinya tapi sudah bilang “wah, ini enak banget”. Setelah dicoba. Waaahhhh... jauh dari harapan dan menimbulkan masalah.

Pada akhirnya, nyesel udah mesen. Mujinya juga.

Kecuali di FTV, gue belum pernah sekalipun menemukan ada orang yang langsung jatuh cinta pada saat mereka baru aja kenalan. Apalagi baru pertama kali ketemu. Belum pernah ada juga yang jatuh cinta pada pandangan pertama dan berakhir bahagia selamanya seperti cerita pangeran dan putri raja.

Kebanyakan kandas di tengah jalan.

Kalaupun pada akhirnya ada yang jadian, akan ada hal-hal yang bikin mereka nggak sepemikiran, nggak sehati dan ujung-ujungnya putus gitu aja. Karena sekali lagi, mereka terlalu cepat ngambil keputusan. Mereka baru mengenal kulit luarnya, belum isi dalamnya yang paling dalam.

Di awal kisah memang, si cewek kalem, tipe kamu banget. Tapi siapa yang tau, di balik kalemnya dia selama ini diam-diam dia suka ngupil pake kaki. Udah gitu kaki temennya lagi. Masih kalo soal ngupil. Kalo belakangan kamu baru tau ternyata anaknya udah dua?

Ini postingan nggak penting yang sama sekali nggak bermaksud menjatuhkan orang-orang yang mudah jatuh cinta, karena gue juga begitu, hanya saja, siapa pun yang kalian baru temui, baru kenal, dan akrab. Janganlah langsung mengira kalian cocok hanya karena warna sepatu kalian sama saat ketemu. Kenali dulu lebih jauh, cermati lebih dekat, jangan terlalu cepat ngambil keputusan. Slow but sure aja, Bro.



8 comments:

  1. ih di eptipi banyak tauuu yang baru kenal langsung jatuh cinta, jangankan baru kenal, baru liat aja banyak :p setau gue sih ya gitu. yakalo salah maap aja, mungkin anda lebih tahu dan lebih sering nonton eptipi :))))

    ReplyDelete
  2. Hello, firman salam kenal :). terimakasih atas kunjungannya ke blog saya.

    ReplyDelete
  3. Cinta pada pandangan pertama resiko gagalnya tinggi. Apalagi kalau yg dipandang cuma propic FB atau ava Twitter.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Avatar kan hasil operasi program ponsel pintar ya, Rif? :)))

      Delete
  4. Mungkin lebih tepatnya, "jatuh suka dalam pandangan pertama", hahaha.

    Kalau aku bilang sih semua dinikmati aja. Dijaga jangan sampai terlalu terbuai. Klo dah gitu nanti suatu saat bakal kepikiran, "kenapa ya perasaanku ke dia jadi gini? maunya apa sih?" dari situ barulah rasa suka perlahan bisa berubah jadi cinta. ceileh...

    ReplyDelete