Open

Don't Be Stupid Because Love

“Reza, lo bodoh banget sih jadi cowok! Masih aja lo mau dimanfaatin sama Shasha!” omel Thom seperti biasa.

“Gue gak tega, Thom! Lo kan tau, gue gak bisa liat Shasha sedih,” gue berusaha membela diri.

“Ah! Terserah lo! Capek gue ngasih tau lo, tapi lo gak pernah dengerin gue sedikitpun!”

Itulah yang terjadi setiap kali
gue curhat tentang Shasha pada Thom. Thom adalah sahabat karib gue. Gue dan Thom udah bersahabat sejak SD, saat ini gue duduk dikelas XII. Thom memang sahabat yang baik, tapi entah kenapa Thom tak pernah suka pada Shasha pacar gue. Tiap kali gue bertanya alasannya, Thom selalu menjawab kalau Shasha bukan cewek yang baik.

Reza Anugrah itulah nama gue. Gue selalu berpikir dengan nama gue, gue bakal mendapat suatu anugerah yang tak ternilai harganya. Tapi sampai saat ini gue belum merasa mendapatkannya. Daripada pusing mikirin soal nama gue, mending sekarang gue kerumah Shasha. Gue udah kangen pengen ngeliat senyum manis dan wajah cantik Shasha.

Dengan perasaan gembira gue melajukan mobil menuju rumah Shasha. Gak lupa gue membawa sebuket bunga Lily untuk Shasha. Shasha pasti seneng!

Gak lama kemudian gue sampai dirumah Shasha. Gue sengaja gak mengabari Shasha kalau gue mau kerumahnya. Biarlah ini jadi surprise buat Shasha. Gue melangkahkan kaki menuju pagar yang gak terkunci. Sampai didepan pintu, gue mendengar suara musik mengalun pelan.

“Semoga gak dikunci,” doa gue harap - harap cemas.

Cklek!

Yes! Thanks's God doa gue terkabul! Tanpa suara gue berjalan mencari Shasha. Gue melihat Shasha duduk diruang tamu sedang mengobrol dengan seseorang. Gue mendekat untuk mencari tahu dengan siapa Shasha berbicara. Tapi hal selanjutnya yang terjadi membuat gue shok! Shasha bercumbu dengan seorang cowok yang gak gue kenal!

Langit seakan runtuh! Tubuh gue limbung dan kepala gue mendadak pusing. Hampir saja gue pingsan melihat kejadian didepan gue!

“Shasha...” ujar gue tertahan.

Shasha membelalak tak percaya, “Re...Reza...??”

“Apa yang lo lakuin, Sha? Kenapa lo tega banget sama gue?” ingin rasanya gue menangis, tapi harga diri gue sebagai cowok menahannya.

“Cukup gue tau, Sha!” gue memilih pergi meninggalkan Shasha.

Shasha berusaha mengejar gue, “Reza! Tunggu! Gue bisa jelasin!”

Langkah gue terhenti. Gue berbalik dan menatap Shasha, “Apa lagi yang mau lo jelasin sama gue? Bagi gue semua udah cukup jelas!”

“Gue tau kalau perbuatan gue salah. Gue khilaf, Za! Gue juga manusia yang gak sempurna,” ujar Shasha disela isak tangisnya, “gue mohon lo kasih gue kesempatan sekali aja. Gue janji bakal berubah lebih baik. Please?”

Gue selalu gak tahan melihat Shasha menangis. Jujur gue masih sayang banget sama Shasha dan gak rela ngelepasin dia. Apa salahnya gue ngasih Shasha kesempatan untuk berubah? Seperti yang Shasha bilang, manusia gak luput dari khilaf dan salah. Tuhan pun pasti akan memberi kesempatan pada umatnya yang mau berubah.

Akhirnya gue memutuskan untuk memberi kesempatan kedua pada Shasha. Gue harap Shasha bener-bener akan berubah seperti janjinya.

Gue menghapus air mata Shasha, “Oke, untuk kali ini gue maafin. Gue harap lo gak ngecewain gue lagi, gue sayang sama lo, Sha!”

“Thanks, Za! Gue sayang banget sama lo! Gue janji gak akan pernah nyakitin lo lagi,” Shasha memeluk gue erat.

“Gue juga sayang banget sama lo, Sha!”
***
“Apaaaaa???? Lo maafin perbuatan Shasha? Lo udah gila ya Reza?!” teriak Thom kesal ketika mendengar cerita gue.

“Gak ada salahnya kan gue ngasih dia kesempatan? Shasha kan juga manusia yang bisa salah dan khilaf,” gue membela Shasha.

“Gue rasa udah cukup lo ngasih Shasha kesempatan! Lo itu cuma dimanfaatin, Za! Sadar dong!” Thom mengguncang bahu gue, “Shasha itu cewek gak bener, Za!”

“Gue gak pernah ngerasa dimanfaatin sama Shasha kok.”

“Lo lupa? Berapa duit yang lo keluarin buat ngasih Shasha ini itu? Tiap shooping lo yang selalu bayar! Inget gak lo?!” Thom berusaha menyadarkan Reza, “selain itu, udah berapa kali Shasha bohongin lo! Dia juga sering selingkuh Za, gak cuma sekali dua kali!”

“Gue ikhlas kok, Thom! Duit buat gue bukan masalah, selama Shasha ngerasa bahagia. Lagian cuma sekali Shasha selingkuh, toh dia udah minta maaf sama gue.”

“Sekali yang kepergok sama lo! Yang gak kepergok berkali-kali!” Thom menatap Reza kesal, “kayaknya otak lo udah pindah ke kaki! Atau jangan-jangan lo dipelet sama Shasha!” ujar Thom curiga.

“Ngawur lo! Gue gak dipelet, gue cuma sayang banget sama Shasha! Emang salah ya?”

“Gak! Gue yakin Shasha pasti main dukun! Kalau gak, gak mungkin lo jadi aneh kayak gini!” Thom mempertahankan pendapatnya.

“Lo salah, Thom! Gue kayak gini karena CINTA! Lo tahu kan, kata pepatah cinta itu buta.”

“Mungkin cinta emang buta, tapi jangan sampai karena cinta lo jadi bodoh!” nasehat Thom bijak.

Gue tertegun mendengar perkataan Thom. Apa emang gue bodoh karena bersikap kayak gini? No! Gue percaya Shasha akan berubah. Shasha udah janji sama gue!
***
“Sha, udahan yuk kita pulang. Apa masih kurang belanjanya?” gue kelelahan membawa enam kantong plastik belanjaan.

“Bentar dong beb! Sepatunya masih kurang nih,” jawab Shasha acuh.

Dengan sangat terpaksa gue mengikuti kemana Shasha melangkah. Sebenernya gue udah capek! Laper! Haus! Tapi gue gak mau bikin Shasha kecewa. Gue cuma bisa berdoa semoga duit bulanan gue cukup buat bayar semua belanjaan Shasha.

“Lo Shasha kan?” tanya seorang cewek berparas manis menyapa Shasha yang sedang memilih sepatu.

“Iya. Lo siapa?” balas Shasha mengamati cewek didepannya.

“Gue Viola! Adiknya Nicky. Lo Shasha pacarnya kakak gue kan?” lanjut Viola tanpa memperdulikan gue.

“Shasha?” seorang cowok tinggi dan berparas tampan muncul.

“Nick...Nicky...?” Shasha terlihat kaget.

“Lo masih pacaran sama cowok ini?” Morgan memandang gue sambil tersenyum sinis.

“Maksud lo apa?!” gue bertanya tak mengerti.

“Jadi Shasha belum cerita sama lo?” ujar Nicky meremehkan, “asal lo tahu, Shasha itu cewek gue!”

“Gak usah ngaco deh lo! Shasha itu cewek gue! Jangan seenaknya ngaku-ngaku!” gue ngotot tak mau kalah.

“Kasihan banget sih lo! Shasha pacaran sama lo cuma buat manfaatin lo! Sebelum pacaran sama lo, Shasha udah pacaran sama gue!” cibir Nicky.

“Lo pasti bohong! Ya kan, Sha?” gue menatap Shasha meminta penjelasan.

Nicky merangkul mesra Shasha, “Sayang, kamu bilang hari ini mau mutusin cowok cupu ini kan?”

“Sha???? Apa semua omongan dia bener?” gue berharap Shasha menatap mata gue. Tapi yang gue dapat Shasha cuma menunduk dan tak menjawab.

“Lo lihat kan? Gue turut berbelasungkawa aja deh!” ejek Morgan sadis.

“Gue gak nyangka! Ternyata gue jadi bodoh karena cinta!” ucap gue pahit dan meninggalkan Shasha.

Andaikan dulu ku tak pernah mencintaimu
Mungkin semua kan berbeda takkan pernah terjadi kisah kita
Biarkan semua yang telah terjadi biarlah biarlah
Sadari semua bahwa memang cintamu bukan untukku
Tlah ku berikan cintaku
Tlah ku berikan sayangku
Namun nyatanya kau tak pernah bisa menerima
***
“Za, maafin gue ya? Gue tau gue salah dan udah nyakitin lo!” Shasha meminta maaf untuk keempat kalinya.

“Gue udah maafin lo jauh sebelum lo minta maaf,” gue tersenyum.

“Kalau gitu, berarti lo mau kan balikan sama gue?”

”Terus gimana sama Morgan cowok lo itu?”

“Gue udah putus sama Morgan! Lo lebih baik dari dia, Za! Dan gue salah udah nyakitin lo.”

“Maaf gue gak bisa Sha karena hati gue udah tertutup buat lo.”

“Apa lo benci sama gue, Za?”

“Gue gak pernah benci sama lo. Malah, gue pengen ngucapin makasih sama lo, Sha! Karena lo gue belajar satu hal!” Reza tersenyum manis, “gue belajar, kalau kita gak boleh terlalu dalam merasakan sesuatu. Karena segala sesuatu yang terlalu itu gak baik!”

Benar apa yang pernah Thom bilang, meskipun kata orang cinta itu buta tapi jangan sampai kita menjadi bodoh cuma karena cinta. Dan gue juga percaya, bahwa jangan terlalu membenci atau mencintai seseorang. Karena semua hal yang ‘terlalu’ itu gak baik.


- END -


 By: Jennifer Ginzel

No comments:

Post a Comment