I Will Fly

Froken Fokus on Pexels.
Judul               : I Will Fly
Penyanyi        : Ten2Five
Album             : I Will Fly
Tahun             : 2004

HAHAHAHA!

Kalau dengar lagu ini, entah sengaja atau enggak, gue selalu tertawa—menertawakan kebegoan gue. Njir, wkwk!

Dulu gue suka banget lagu ini, tapi kemudian jadi benci banget setiap kali dengar, kemudian jadi mulai suka lagi, lalu benci lagi, hingga sekarang. Tapi meskipun benci, gue tetap menikmatinya (menikmati benci, nah gimana tuh?). Pokoknya gitu-gitu deh, labil banget emang gue orangnya kayak botol pulpy isi mizone.

Lagu ini tuh salah satu lagu favorit ketika gue PDKT sama mantan gue yang pacarannya paling lama. Nggak usah tanya lamanya berapa anjir, pokoknya lebih lama dari durasi film Titanic. Tau Titanic kan lu? Yang main Leonardo dan adegan yang paling gue suka itu pas Jack ngomong “you jump I jump”, gue nggak ngerti artinya apa tapi gue suka. Tapi gue juga udah lupa itu adegan yang mana. Pokoknya begtu deh. Kalo lo belum nonton Titanic mending nggak usah nonton deh, nonton Catch Me If You Can aja soalnya di situ Leonardo lebih ganteng dan lebih bagus aktingnya.

Nah jadi sebelum jadi lagu favorit kami, gue udah suka sama Ten 2 Five jauh sebelumnya, dan ketika tau dia juga suka lagu ini, gue senang banget. Selera musik kita sama, dan liriknya relate dengan keadaan.

Terus, kenapa gue bisa jadi benci banget sama lagu ini? Ya karena gue udah nggak suka.
Karena ternyata lagu ini juga adalah lagu favorit dia sama mantannya. Bukan mantan pacar, tapi mantan kakak-adekan. Kakak-adekan tapi sayang-sayangan dan sama-sama sayang dan suka chattingan dan ngobrol sembunyi-sembunyi di belakang gue. Lucu, kan? Ketawa dong lu anjir.

HAHAHAHA!

Biar nulisnya enak, bagusnya pake nama. Mantan gue, kita panggil aja Honey, dan mantan kakak-adekannya itu, kayaknya kita panggila aja TISU PASEO.

Jadi, jauh sebelum gue mengenal Honey, dia dan TISU PASEO udah dekat (entah pernah pacaran atau enggak, gue nggak tau bodo amat gue nggak peduli bangsat) dan udah kakak-adekan. Sampai gue pacaran dengan Honey pun, mereka masih dekat sebagai kakak-adekan.
Awalnya gue nggak ada masalah, tapi lama-lama gue jadi terganggu karena kadang-kadang Honey lebih intens ngobrol sama TISU PASEO daripada sama gue. Kadang juga gue nemu history panggilan Honey sama TISU PASEO yang ngobrol lama banget tapi gue nggak dikasih tau. Entah mereka ngobrolin apa gue juga nggak tau. Eek banget tai banteng bullshit pacarannya sama siapa deketnya sama siapa tai kuda kering emang. Karena itu, gue minta ke Honey biar dia sama TISU PASEO jaga jarak.

Gue nggak suka.

Gue cemburu.

Gue insecure.

Gue pengin jadi polwan.

Gue pengin naik haji.

Dibayarin Pidi Baiq.

Nanti susuknya gue balikin kalau ada.

Janji.

Janji seorang peluit.

Eh, pelaut.

Honey awalnya setuju-setuju aja. Tapi setiap gue dan Honey berantem, dia selalu curhat ke TISU PASEO dan gue selalu nemu hasil percakapan dan histori telepon mereka secara nggak sengaja. Eh, bukan nggak sengaja sih, emang gue suka sengaja nyari buat mastiin. WKWKWK. Dulu emang gue insecure level kepala penjara. Kalau sekarang mah bodo amat. HAHA! Pokoknya setiap kali habis berantem, Honey ngadu ke TISU PASEO dan gue pasti nemu aja histori chat dan telepon yang disembunyikan, tapi masih gue diemin aja. Tapi Honey nggak pernah ngaku walaupun setiap habis berantem gue selalu iseng nanya “kamu nggak pernah kontekan sama TISU PASEO lagi kan?” dia selalu berkilah dan meyakinkan gue dengan perkataan-perkataan ajaib yang selalu berhasil bikin gue luluh.

P r e t.

Setelah berbulan-bulan, karena udah nggak tahan juga, barulah gue bilang ke Honey bukti-bukti yang gue temukan itu. Akhirnya Honey ngaku. Njir! HAHAHAHA. Selalu lucu ngeliat orang yang terus berbohong ketika kita tahu kebenaran atas kebohongannya. Lucu njir hahaha kompor gas kalo kata pakde indro mah. Hahaha.

Honey minta maaf.

Dia juga janji nggak akan ngehubungin TISU PASEO lagi apa pun yang terjadi. Janji lu ya kampret! Karena gue juga udah malas berdebat dan berantem terus-terusan, gue maafin Honey dan hubungan kami berlanjut kembali. Beberapa bulan berlalu dan semuanya aman-aman saja. Sampai suatu hari, gue berniat ngejutin Honey dengan datang ke rumahnya tanpa bilang-bilang dulu. So sweet kan gue? ngaku aja lu pada! Gue tau hari itu Honey nggak ada kuliah, dan pasti masih tidur (dia memang kebo kalau nggak ada kelas). Waktu itu gue baru pulang studi tur di luar kota dan gue berbohong dengan bilang kalau gue baru pulang besok, bukan hari ini.

Ketika sampai di depan pintu rumah Honey, gue ngetuk pintu dan pura-pura jadi kurir yang mau nganter paket gitu. Tapi ini Honey lama banget bukainnya apa jangan-jangan gue salah ketok ya? Oiya, gue ngetok tembok anjir bukan pintu. Pas banget Honey yang bukain pintu karena di rumahnya memang nggak ada orang lain; adik-adiknya sekolah dan bapak-ibunya kerja. Situasinya pas banget kalau main monopoli atau ludo.

Begitu pintu terbuka, Honey bukannya kaget karena senang, malah kaget dan kelihatan panik. Kenapa lu kaget anjir gue kan bukan setan gue manusia taek lu. Seketika itu juga pikiran gue langsung negatif dan ngarah ke TISU PASEO. HAHAHAHA. Setelah masuk, Honey pamit ke kamar mandi buat pipis. Gue minta pinjam HP dia buat main game, tapi dia nggak mau ngasih. Habis pipis aja, kata dia. Terus, HAHAHAHA, gue tungguin di depan pintu kamar mandi. Gue nguping. Gue mau denger dia beneran pipis atau enggak. Pokoknya kalo ada bunyi criiiiinnngggg gitu berarti dia pipis, kalau enggak berarti dia lagi nahan pipis. Lah elu ke toilet ngapain nahan pipis bego!Karena nggak denger suara-suara, gue ngetok pintu kamar mandi dengan pelan pake ujung jari-jari gue dan setelah itu terdengar suara air yang diambil dari timba. Apakah Honey lagi nimba halaman? Mari kita cari tahu dan tempe dan bakwan.

HAHAHAHA gue nggak bisa berenti ketawa kalau ingat itu anjir. Wkwk.

Karena penasaran, pintu kamar mandi gue dobrak, eh ternyata nggak dikunci. Bego kan? Hahaha. Lu kalo masuk kamar mandi dikunci bego nanti ada maling masuk kayak di bokep jepang kan repot hahaha. Dan ternyata Honey nggak pipis anjir, tapi nggak nimba halaman juga. Dia duduk di kloset yang tertutup sambil ngutak-atik HP-nya. Dia ngeliat gue dengan ekspresi yang… ngg… pokoknya lucu deh, wkwk. Gue rebut HP dari tangannya, keluar dan nutup pintu kamar mandi terus gue lari ke kamar Honey dan ngunci pintu dari dalam.
Terus kuncinya gue lempar keluar lewat jendela.

-IIII-

Gue duduk di kamar sambil dengerin lagu dari HP dan ngetawain diri sendiri yang bego banget. Wkwk. Kalau dulu gue cuma sering nemu chat dan histori telepon Honey sama TISU PASEO, pagi tadi itu gue nemu foto-foto mereka yang diedit sedemikian rupa (pokoknya biar mesra gitu deh wkwk eek banteng) dan beberapa chat mesra menjurus mesum di BlackBerry Messenger.

Gue kapok.

Setelah itu gue nggak mau lagi berurusan dengan Honey apalagi TISU PASEO. Setelah ninggalin rumah Honey, gue nggak pernah ngehubungin dia lagi, nggak pernah datang ke rumah dia lagi, dan gue juga nggak nemuin dia ketika datang ke rumah gue beberapa hari kemudian.

Sekitar dua tahun kemudian, gue nggak sengaja ketemu Honey ketika gue lagi mau nonton di mall. Gue sendirian dan Honey sama cowok yang mukanya cukup familier dan ya, setelah gue liatin sambil miring-miring, bener, itu TISU PASEO.

Gue sama sekali nggak mau nyapa Honey, tapi dia nyamperin gue ketika gue lagi duduk di kursi tunggu sehabis ngantre tiket.

Honey menjabat tangan gue, “Kita udah nikah,” katanya sambil senyum. TISU PASEO juga ikutan senyum.

BODO AMAT TISU PASEO! Bodo amat Honey! Mau lu nikah sama botol pulpy isi mizone juga gue bodo amat sana lu jauh-jauh gue mau nonton film cinta-cintaan nih bego lu.


Ditulis dalam keadaan mabok, dua hari lalu.

No comments:

Post a Comment