Open

Pengalaman Membeli Barang dari Luar Negeri di Lazada Indonesia





Gara-gara mikrofon bonus waktu beli laptop gue tiba-tiba rusak setelah pemakaian yang cukup lama, gue akhirnya browsing buat nyari-nyari mikrofon baru sambil berharap ada produk bagus yang lagi diskon. Kebetulan belakangan ini gue jadi lebih sering bikin video tutorial dan video webinar untuk klien, jadi mikrofon menjadi salah satu barang yang harus gue miliki.

Ketika lagi asik stalking, calon ibu untuk anak-anak gue menyarankan buat nyari di Lazada Indonesia, katanya di sana murah dan sering ada diskon.

“Di mana-mana juga kayaknya diskon, deh,” jawab gue sambil mengetikkan kata kunci “mikrofon lazada” di tab baru browser gue yang tampilannya serba hitam.

Bejibun mikrofon dengan berbagai harga langsung muncul berdesakan, kayak pasar malam di malam terakhir. Gue pun bingung karena sebelumnya belum pernah beli mikrofon untuk laptop dan nggak tau range harganya, sedangkan yang muncul di Lazada mulai dari harga di bawah 50ribu sampai di atas 500ribu. Pengin beli yang murah, takut kualitasnya jelek. pengin beli yang mahal, takut kemahalan. Pengin beli di antaranya, nanggung. Untuk sepersekian detik akhirnya gue ninggalin layar buat bikin sarapan karena ketika liat jam ternyata udah hampir sore.

Setelah makan gue melanjutkan scroll down, lalu gue ngeliat ada salah satu produk mikrofon yang harga aslinya di atas 500ribu tapi sedang diskon besar-besaran hingga akhirnya harganya tersisa 150ribuan.

Gue pun langsung ngecek detailnya, ternyata barang tersebut penjualnya berasal dari luar negeri. Gue lupa sih, antara Swiss atau Belgia, tapi yang jelas bukan Finlandia apalagi Nikahindia. Gue berhenti sejenak sambil mikir; mikrofon-nya keliatan oke, bentuk nggak neko-neko, harga udah cocok, tapi deadline kerjaan gue udah di depan mata sementara perkiraan sampainya sekitar sebulan lagi. 

Kemudian gue iseng lanjut ke tahap pembayaran, ternyata gratis ongkos kirim dan bisa Cash On Delivery alias COD alias bayar di tempat setelah barang sampai. Gue pun memesan mikrofon tersebut dan bergumam sambil mikirin mantan; nanti ngerekam suara pake hape dulu aja buat sementara sambil nunggu mikrofon-nya datang. 

Setelah gue mengikuti proses pemesanan hingga nominal pembayaran yang harus disiapkan nanti, beberapa hari setelahnya gue pun menanyakan status pesanan gue ke Twitter Lazada Indonesia buat mastiin karena gue mesen dengan metode COD tanpa login atau sign up dulu. Karena alasan COD juga, gue jadi berpikir kalo nyampe gue bayar, kalo nggak nyampe ya biarin aja.

Twitter Lazada Indonesia merespons dengan jawaban kalo pesanan gue sudah diterima oleh seller dan sedang diproses, gue disuruh berdoa aja biar cepet sampai karena pengiriman dari luar negeri. See? Admin Twitter Lazada Indonesia aja nggak yakin-yakin banget pesanan gue bakal nyampe, atau bakal nyampe cepet. Tapi ternyata…

..ternyata mikrofon gue sampai hanya dalam waktu 10 hari.

Tepat 8 hari setelah gue menerima email dan SMS bahwa pesanan gue sudah diterima dan sedang diproses oleh penjualnya, gue menerima SMS lagi bahwa pesanan gue sudah dalam proses pengiriman. Lalu dua hari kemudian gue tiba-tiba dapat SMS dari kurir Lazada Express yang disingkat LEX.


“Mas, hari ini saya mau mengirimkan paket seharga 142.000, mohon siapkan uang pas agar transaksi lebih cepat ya.”


Gue pun membalas dengan mantap dan langsung ke ATM buat ngadem karena kosan gue lagi panas banget walaupun baru aja turun hujan.

Siangnya, kurir Lazada Express ngehubungin gue lagi, udah sampai di lokasi, kata dia. Gue pun turun, ngasih uang seharga yang tertera di paket gue, lalu balik ke kamar buat ngecek paketnya. Setelah itu gue langsung cobain dan ternyata hasilnya memuaskan walaupun di keterangan paketnya tertulis tidak ada garansi apa pun dan barang dikirim langsung dari luar negeri.

Menurut gue, untuk paket yang dikirim dari luar negeri dengan harga semurah itu, dan gratis biaya kirim serta bisa bayar di tempat dan bisa sampai secepat itu adalah suatu hal yang langka dan sangat memuaskan. But, however, banyak juga pesanan yang dikirim dari dalam negeri tetapi waktu sampainya lebih lama dan bahkan dikenakan biaya ongkos kirim. Jadi menurut gue, harus pintar-pintar juga melihat seller yang reputasinya cukup baik sebelum memutuskan untuk membeli. Karena walaupun belinya atas nama Lazada Indonesia, proses pengepakan dan pengiriman untuk jenis barang tertentu juga masih dilakukan oleh pihak ketiga, tidak langsung oleh pihak Lazada Indonesia. Itu kata mantan ketua kelas gue waktu TK dulu.

Ini adalah pertama kali gue belanja barang dari luar negeri di Lazada Indonesia, dan gue merasa sangat puas dengan pelayanan dan ketepatan waktunya yang bahkan beberapa hari lebih cepat dari estimasi.
 
Pesan 2 Februari 2017
 
8 hari kemudian tiba di Indonesia
 
2 hari kemudian sudah diantar kurir Lazada Express
 
Perkiraan sampai paling cepat 14 Februai 2017, gue terima 11 Februari 2017

Rate untuk produk: 8.5
Rate untuk penjual: 9.7
Rate card gue: via email aja.

No comments:

Post a Comment