Dikejar-Kejar Fotografer di Candi Borobudur




Tadinya gue pikir nggak pernah sampai ke Candi Borobudur. Sopir yang sekaligus adalah tour guide gue ternyata nggak hafal jalannya, dan setiap kali berhenti buat nanya ke warga setempat, kalau nggak “masih jauh” pasti “kelewatan, Mas”.

Bisa kalian bayangkan betapa kesalnya gue, berangkat dari matahari masih ngantuk karena habis begadang dan pas gue liat jam udah mau masuk sore tapi belum sampe-sampe juga. Yang bikin gue lebih kesal lagi adalah, sebelum berangkat gue sempet nanya ke sopirnya, “Pak, ini kira-kira berapa jam ya?” dan dijawab, “Paling dua atau tiga jam udah nyampe, Mas” dengan entengnya.

Gue kirain Candi Borobudur itu masih di provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, ternyata sudah masuk Magelang, Jawa Tengah.

Gue pengen marah ke sopirnya, tapi kasian juga setelah ngeliat dia udah berusaha keras. Bukan salah beliau yang nggak tau jalan, tapi salah layanan travel gue yang ngasih tour guide nggak berpengalaman. Atau mungkin salah gue sih, yang mau-maunya dikibulin sama pihak travel. Maklum, gue bukan traveler jadi nggak punya banyak pengalaman soal gitu-gituan. Gue cuma punya banyak pengalamanninggalin cewek pas lagi sayang-sayangnya sama gue #EH.

Bagaimana pun, gue tetap bersyukur karena akhirnya sampai juga di Candi Borobudur sebelum matahari terbenam. Perjalanan gue nggak sia-sia. Nyasar yang entah berapa kali, mampir makan karena kelaperan muter-muter mulu yang juga entah berapa kali, dan hal ngeselin lainnya akhirnya terbayarkan setelah dari kejauhan gue bisa melihat puncak Candi Borobudur yang… Candi Borobudur yang tinggi itu. 
 
Cewek yang pake topi itu cantik, serius.
Ketika ngeliat anak-anak tangga di Borobudur, gue langsung menggumam, “ENAK NIH BUAT GEDEIN BETIS” sambil ngeliatin betis gue yang hampir lebih tipis dari gagang telepon merek Sahitel. Padahal gue hobi jalan kaki, tapi betis gue kayak orang yang kekurangan kalsium. Aneh.

Melihat suasana sekitar Borobudur yang penuh dengan pepohonan, sepertinya enak banget kalau datang ke sini pagi-pagi, bawa semen, pasir, sekop, batu bata, terus bangun rumah. Eh, ini materi buat tulisan yang lain. Maap, maap.

Suasana sekitar Borobudur ini nyaman dan serasa hidup sekali. Damai, tenteram, persis ketika ketiduran di pelukan pacar. Tapi karena takut kemaleman jadi gue jalan agak cepat biar bisa sampai di puncak dan kembali lagi sebelum tutup. Saat gue datang, nggak terlalu banyak pengunjung seperti yang dikatakan sopir gue. Mungkin karena gue datang pas bukan hari libur. Katanya kalau lagi ramai, bisa kayak pasar. Beruntunglah, pikir gue. Gue jadi bisa lebih bebas mengeksplorasi dan mengabadikan banyak spot di sini. Terus pas gue ngeliat kamera eh, lowbatt. Gara-gara sepanjang jalan gue pake buat motret apa aja biar kesal gue hilang.

Akhirnya sampailah gue di atas. nggak nyampe paling atas sih, soalnya pas liat posisi anak tangganya gue jadi ngeri sendiri, kalau kepeleset bisa benjol tujuh turunan ini kepala gue. 

Dibanding wisatawan lokal, gue ngeliat lebih banyak wisatawan asing yang mengunjungi Borobudur. Ya, gue sih positive thinking aja, mungkin wisatawan lokal udah bosan ke sini sementara wisatawan asing pasti mikir kapan lagi bisa ke sini.

Selain patung-patung Budha, ada banyak sekali ukiran-ukiran yang bikin gue takjub. Beberapa di antaranya sempat gue abadikan. Salah satunya adalah ukiran yang kayaknya ini adalah sekumpulan orang yang sedang… sekumpulan orang yang sedang ngumpul. Nggak tau deh mereka ini lagi ngapain, yang jelas, untuk tahun pembuatan Candi yang sudah ada sejak abad kesembilan, tentu saja semua yang terukir di sini adalah mahakarya yang tidak bisa dibandingkan dengan materi.
 
Lagi arisan kali, ya?
Lalu, setelah memotret dengan baterai kamera tersisa, gue nggak sengaja motret cewek yang lagi lewat. Terus gue beranikan diri buat kenalan.
 
Yang baju kuning jangan sampai lepas~
Ternyata… ternyata cewek itu temen gue. Gue dari tadi satu mobil sama dia, kesel dan sesekali ngumpat bareng-bareng dia juga. Gue belum berani pergi ke tempat yang gue nggak tau sendirian. Selama ini gue baru berani sendirian ke… warung belakang rumah. Takut diculik alien.

Karena “telat” datang, nggak terlalu lama gue berjalan-jalan mengelilingi candi dari bawah sudah terdengar pengumuman kalau sebentar lagi area candi akan ditutup. Bahkan di pintu masuk sudah ditutup untuk pengunjung yang baru mau masuk.
 
Maapin kalo jelek, bukan fotografer, cuma bloher biasa. Ehe.



Itu bukan gue, itu.. nggak tau siapa.



Karena nggak pengen berdesak-desakan gue pun mengabadikan gambar lewat HP—karena kamera gue udah mati—sambil berjalan turun. Lalu pas sampai di bawah, gue tiba-tiba kaget ketika banyak orang bawa kamera profesional yang nyamperin gue.

“MAS DUA PULUH LIMA REBU AJA, LANGSUNG JADI”

“MAS DUA PULUH RIBU DEH”

“MAS NIKAH YUK!”

LHO!

Gue heran, pas gue masuk orang-orang ini nggak ada yang nyamperin gue, tapi pas keluar gue malah kayak diuber-uber debt collector gini. 

Ternyata, kata salah satu pegawai (ya, sebut aja pegawai) yang ada di sini fotografer di sini emang kayak gitu kalo ngeliat wisatawan yang nggak bawa kamera. Temen gue sampai kesal dibuatnya, tapi gue sih ketawa-ketawa aja sambil nolak halus.

Meskipun telat nyampe dan harus nyasar berkali-kali, gue sangat senang berada di Borobudur. Selain suasananya yang adem, nyaman dan damai (pengecualian untuk fotografer pas mau keluar keluar), pemandangan saat berada di atas juga keren. Serasa lagi naik gunung. Pasti akan lebih keren lagi kalau bisa menikmati matahari terbit dan terbenam di puncak Candi Borobudur. Sayangnya, sebelum jam lima sore semua pengunjung sudah harus turun.

Oh iya, jangan lupa beli tiket dulu sebelum masuk. Murah, kok.

No comments:

Post a Comment