Open

Nyaman?


FOTO: WORLD 4 FREE

First date, pertama kali ketemu setelah tiga tahun saling curi-curi perhatian di Twitter, saling balas mention, tukeran nomor hape di Direct Messages lalu kenal lebih dekat lewat WhatsApp, akhirnya ketemu juga. Pada saat pertama kali ketemu, yang paling utama ditunjukkan cowok adalah penampilan. Bagi cowok, penampilan yang sempurna adalah hal paling utama saat first date. Tujuannya tentu saja supaya si cewek terkesan, klepek-klepek lalu ngejar dia mati-matian kayak anak kecil yang semangat banget ngejar layangan putus. Sementara cewek lebih milih bicara seadanya. Kalo perlu diam seribu bahasa agar dicap “baik-baik”. Semua melulu soal image pada first date


Ya, bener, banyak orang yang langsung menilai bagaimana pribadi seseorang pada saat mereka pertama kali bertemu. Contohnya, ketika pertama kali ketemu sama UKB (Ustad Kentut Bumi) orang akan langsung ngerujuk ke dua hal tentang dia. Satu: “Wah, ahli agama nih. Pasti ramah, wibawa, dan baik hati.” Dua: “Wah, teroris nih.” Tapi ternyata sebenarnya UKB adalah tukang kebunnya Syahrini yang hobi pake baju piyama kepanjangan. That’s why we cant judge a book by its cover.

Dan, bener juga, penampilan juga hal yang penting, meski bukan yang utama. Karena bagi cewek, nggak peduli seberapa ganteng atau jelek, seberapa kaya atau kaya banget, dan seberapa keren cowok, yang penting cewek udah ngerasa nyaman maka amanlah segalanya.

Ada temen gue yang pernah berbisik ke gue waktu gue lagi asik-asiknya dengar musik pake earphone. Dia bilang gini: “Kalo lo bisa bikin cewek lo nyaman sama lo, dia akan lakuin apa pun buat lo. Dan kalo dia udah lakuin apa pun buat lo, dia akan terbiasa dan tergantung sama lo. Dia nggak bakal bisa kehilangan lo.” Dan tiba-tiba gue lepas earphone dengan terkaget-kaget lalu bilang, “Bisa bikinin gue martabak setiap saat dong?”

Sampe di sini, kamu boleh menyimpulkan kalo bagi cewek: KENYAMANAN adalah SEGALANYA. SEGALANYA tentang KENYAMANAN.

Tapi, tapi, kenyamanan nggak hanya sekadar kenyamanan. Tapi, yang nyaman itu yang kayak apa? Seberapa ukuran nyaman itu? Dan bagaimana caranya bikin cewek jadi nyaman?

Kenyamanan datang nggak sendiri. Sama seperti pepatah, ada udang di balik batu. Tapi pas dibuka batunya eh ada cumi-cumi, gurita, paus, Spongebob, Squidward sampe Patrick juga ngikut di situ.

Menurut gue, kenyamanan nggak tercipta begitu saja. Nggak sekadar “selamat pagi, kamu”, “jangan lupa makan, nanti mati”, atau “hati-hati di jalan nanti kejambret” dan “jangan begadang nanti terlambat ke sekolah” lalu kamu merasa nyaman karena udah ada yang jagain kamu padahal cuma caper. Tapi semua juga butuh kemistri. Kalo di mapel Kimia namanya Chemistry. Chemistry itu yang nyarinya susah banget. Kudu ke lab sekolah dan nggak boleh ketahuan guru BP #halah #apaini. Kita harus membangun hubungan yang bisa membawa kita ke arah nyaman itu. Seperti pepatah tadi, kenyamanan itu cuma akan jadi semu tanpa adanya kemistri. Sepaket lah. Kek paket nelpon dan SMS gitu. Plus gratis internetan sepuasnya selama 5 menit #eh.

Kenapa gue bilang kenyamanan belum berakhir sampai di sini? Karena banyak orang di luar sana… lebih nyaman menjadi teman BBM-an, WhatsApp-an dan lainnya. Pas mereka pacaran malah keliatan nggak enak. Nggak nyaman. Aneh. Freak deh pokoknya! Masih untung kalo jatuh-jatuhnya ke Kakak-adek-an pas putus. Kalo nggak? Buntung!

Nggak sedikit juga yang dari temenan aja dan Kakak-adek-an aja berharap jadi Sayang-sayangan tapi pas pacaran malah jadi pengin muntah karena enek baca chat BBM-nya. *langsung end-chat aja*. Nggak senyaman Kakak-adek-annya lah pokoknya.

Jadi kesimpulan gue, sebelum adanya kenyamanan harus ada ketertarikan atau kemistri itu sendiri. Komitmen atau kepastian. Iya, biasanya yang temenan aja atau yang Kakak-adek-an aja suka manggil-manggil sayang padahal nggak pacaran. Jadi butuh komitmen atau kepastian. Terakhir keamanan. Yang ini, telaah sendiri deh. Atau gue jelasin di kolom komentar kalo ada yang nanya.

Satu lagi. Kenyamanan itu satu faktor, bukan satu-satunya. So, lets get your chemistry!

No comments:

Post a Comment