Open

Yang Harus Ditiadakan Selama Puasa


FOTO: AGUNG WICAKS's BLOG

Selain SMS mama minta pulsa, sekarang inbox gue rame dengan SMS mama minta THR. Mata lu THR, gue aja belum dapat! Selama puasa, gue lebih banyak ngabisin waktu di depan tivi dan di depan kulkas. Selebihnya di depan laptop. Di depan tivi buat nambah informasi, di depan kulkas buat ngadem supaya bisa nahan haus. Dan di depan laptop supaya bisa tau aktifitas buzzer apa aja selama puasa. Tapi gue merasa, selama puasa ini, ada hal-hal yang harus ditiadakan dulu selain SMS ngeselin mama minta pulsa dan SMS operator ngingetin isi ulang pulsa.


Gue udah nyatet di notes hape gue sejak beberapa hari lalu, dan hari ini gue publish di sini.

Pertama, iklan sirup. 
Apa tujuannya, apa motivasinya, dan, ya, maunya apa sih, menayangkan iklan sirup di siang bolong pas lagi haus-hausnya? Tivi-tivi nasional kayak nggak berperikeiklanan! Harusnya iklan sirup, terutama Sirup MarkJan, ditayangin sebelum imsak dan sesudah puasa aja. Jangan pas puasa. Ganggu iman banget!
 
FOTO: VEEONE's BLOG
Kedua, Black Campaign.
Pemilu presiden kali ini yang bersinggungan sama bulan puasa bikin kampanye jadi beragam. Mulai dari kampanye tepung sampe kampanye kecap semuanya ada. Tapi menurut gue, ini nggak baik dan ditiadakannya nggak cuma pas puasa aja tapi kalo bisa selamanya biar nggak meresahkan.

Ketiga, Instagram Raisa.
Nggak ada yang bisa menjamin puasanya nggak makruh kalo udah liat postingan Raisa di Instagram. Dari Eyang Subur sampai Ustadz Gentar Bumi pasti imannya luntur dan pengen buru-buru batalin puasa kalo siang-siang Raisa lewat di Instagram. Harusnya, sebagai artis, Raisa ngerti kapan waktu yang tepat buat posting foto selama puasa. Raisa, plisss


Keempat, adzan Magrib.
Bukan gue pengen meniadakan adzan Magrib selama puasa, itu dosa banget! Selain orang nggak tau waktu buka puasa, itu juga berpotensi bikin muslim lalai kewajiban. Tapi, gue kasian sama adzan Magrib. Setiap kali adzan Magrib berkumandang, orang-orang lari terbirit-birit ke dapur buat minum dan makan, nggak pernah dengerin adzan Magrib sampe abis. Gue takut muadzinnya ngambek disangka suaranya jelek banget dan besok beneran adzan Magrib nggak ada lagi ;(

Kelima, petasan.
Cukup tahun baru aja ada petasan. Bulan puasa jangan. Gue suka kesel ketika lagi khusyuk taraweh atau dengar ceramah di masjid, dan ada aja orang iseng di luar yang ledakin petasan sampe bikin jantung uztad berubah posisi yang tadinya di dada sebelah kiri pindah ke dengkul pojok kanan. Kamfret banget dah!
 
FOTO: KIBLATNET
Keenam, Piala Dunia.
Yang ini sepertinya bentar lagi terkabul. Gue kasian sama diri gue sendiri, selama bela-belain nonton Piala Dunia, gue jadi sering nggak bangun buat makan sahur, padahal sahur hukumnya sunnah, dan Piala Dunia nggak dihukum kalo nggak nonton. Tapi, ya, sedih juga kalo nggak liat van Persie atau Mueller nyetak gol secara live di tivi. Apalagi kalo ketinggalan liat Neymar nyisir rambut dan Robben diving, itu sedih banget!

Ketujuh, twit galau.
Selain Instagram-nya Raisa, twit galau ya udah jelas bisa bikin galau. Twit galau ini kalo dibiarin terus bisa bikin orang lama-lama menggalau dan bisa ketinggalan nonton iklan sirup, bisa bikin kita ketinggalan apdetan Instagram Raisa, dan yang paling parah, bisa bikin kita nggak kaget denger petasan meledak. Kan nggak seru banget kalo nggak kaget denger petasan!

Kedelapan, Twitter Farhat Abbas.
Kalo yang ini jangan deh. Takut disumpah pocong atau di-mentionin link isi santet.

Nah, menurut kamu, apa lagi yang harus ditiadakan selama bulan puasa ini? Bagi-bagi di kolom komentar, ya.

4 comments:

  1. Halo, Kak :)
    Selamat, kakak dapet kado dari aku. Diterima ya. Terima kasih :D

    The Liebster Award
    http://bulantheirongirl.blogspot.com/2014/07/the-liebster-award.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Dek :)

      Makasih kadonya. Sama-sama.

      Delete
  2. Ngegosip, mikir apalagi ngebayangin hal mesum...beuh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngegosip biasanya cewek, tuh. Kalo mesum, cewek-cowok #eh

      Delete