Open

Perbedaan Cewek dan Cowok dari Berbagai Sudut Pandang

Postingan ini sumbernya sebenarnya dari sebuah thread di Kaskus yang sempat jadi Hot Thread minggu lalu. gue coba rewrite, tulis ulang dengan gaya penulisan gue sendiri. Enjoy!

Kita semua tau, cewek dan cowok punya banyak sekali perbedaan, terutama dari segi fisik. Tapi tau nggak sih, kalo sebenarnya ada banyak perbedaan dari berbagai sudut pandang dalam kehidupan sehari-hari. Kesimpulannya, cowok lebih simpel dalam segala hal sementara cewek sangat rempong. Jadi mohon maaf ya, cewek-cewek :’)


“Ah, ini omong kosong!” kata sebagian besar cewek dengan lantang dan pede selangit.
Yakin? Yuk, buktiin!

Cowok pembawaannya lebih FUN, cewek yang cenderung stres.

Kalo ini jangan coba dibantah, ini berdasarkan hasil penelitian ahli otak. Jangan dibantah, otak kamu bisa dicuci sama mereka. Otak cowok lebih besar dari cewek sehingga cowok kinerja otak lebih baik dan rentan stres. Kebalikannya buat cewek, meennn...

Cowok lebih bisa refreshing pas online


Banyak cowok yang iri memang, termasuk gue, kalo ngeliat notif cewek daripada notif gue di sosmed, tapi notif yang banyak itu ternyata bisa bikin stres juga kalo terlalu banyak. Jadi bukannya have fun, malah setresss...

Lagian juga, cewek tiap kali online itu, kegiatannya segudang. Mulai dari update status, abis itu upload foto satu album yang isinya puluhan orang. Abis nge-upload, liatin foto sendirinya, foto pacarnya, stalking, liat foto-foto Suju, abis itu galau sambil mikir, “kok pacar gue nggak seganteng Lee Min Che ya?” trus nangis, setressss lagi.... belum lagi kalo hobinya stalking-in akun olshop, galaunya bisa dobel gara-gara tabungan harus diretas tiap ada yang baru. BUUUUSSEEEETTTT

Kalo cowok? Paling abis update status, modusin cewek. Udah, gitu aja. Gimana nggak fun coba?

Cowok lebih jauh dari kemungkinan bunuh diri daripada cewek

#waini. Ini nih, yang gue demen :D

Kebetulan baru aja selesai corat-coret pertanda UN nih, tapi lulus belum tentu nilainya tinggi sesuai harapan, kan?

Cewek yang kelulusannya dibarengi nilai rendah pikirannya bisa kayak gini: “Duh, lulus sih, tapi nilainya pas-pasan. Gimana nih, jadi ga semangat hidup, tambang terdekat di mana ya? Pengen gantung diri*emot nangis*

Cowok, biasanya kebalikannya: “Wah, lulus! Nilainya rendah banget, tapi nggak papa dah! Nggak masuk neraka kok, bodo amat. Corat-coret lagi, ah!”

Cewek berpotensi seribu kali lebih munafik daripada cowok

 Nih, ada kata mutiara yang entah dari mana nih:

Laki-laki menghina satu sama lain tapi tidak bersungguh-sungguh.

Ini beneran, udah gue buktiin!

Perempuan memuji satu sama lain tapi tidak bersungguh-sungguh.

Ini gue belum yakin, sih, cewek buktiin sendiri deh :))))))

Untuk urusan bepergian: Simplicity vs The Rempongs


Nggak usah dijelasin panjang kali lembur mungkin, cowok kalo mau bepergian, seminggu misalnya, cowok paling cuma bawa dua-tiga celana, lima kaos, daleman, kolor dan, selesai.

Ceweeekkk..... mau bepergian tiga hari aja persiapannya udah kayak mau umroh sekeluarga. Ngoahahahaha. Perginya tanggal 30, persiapannya dari tanggal satu :DDDD

Dalam menilai something (or anything), cowok lebih menilai fungsi daripada penampakan.

Contoh paling deket dan sering adalah pemain bola. Cowok menilai pemain dari skill, cewek menilai pemain bola dari muka. Jadi, cewek-cewek nggak akan pernah kenal nama-nama seperti Balotelli, Boateng, Welbeck, apalagi Abanda Herman. (Maaf loh, bukan rasis, cuma contoh).


Pengeluaran untuk perawatan diri: satu banding seribu

Yang ini juga gawat nih. Contoh paling ngeheknya kalo cewek dan cowok sedang di salon. Cowok ke salon paling mentong ngapain? Nyukur rambut, ngabisin paling banyak 20 rebu, udah keluar, pulang, mandi. Beres.

Cewek? Potong rambut, creambath, digeritingin, disasak, disosis, dicambuk. Itu baru rambut. Abis itu menicure, pedicure, Wikipedia, wikileaks. Pas keluar salon? Eh, sama aja, nggak ada yang berubah secara signifikan. Biayanya? Itung sendiri!


Menghargai pemberian Tuhan

Kebanyakan cewek akan merasa dirinya kurang, padahal menurut gue mereka sempurna banget. Gue punya teman cewek, cantik, berisi, dan, perfect lah pokoknya. Tapi dia sendiri selalu bilang, “kok aku gendutan ya, butuh diet nih”. Ckckck.


Nah cowok? Mungkin cowok setengah cewek aja yang bakal ngomong gitu.

Nomor sembilan mirip nomor delapan. Skip aja.

Pendendam dan buruk sangka

Cowok kalo berantem, paling lima menit udah ketawa bareng lagi, ngetawain diri mereka pas lagi berantem tadi.

Cewek, habis jambak-jambakan, tunggu sampai dua puluh tahun, mereka udah baikan apa belum....

Belum lagi, dia yang berantem, tapi temannya juga harus ikut musuhin musuhnya. Buset dah!

Cowok: “Eh, Bro, lu tau nggak si Anu, katanya kemarin habis dari disko.” | “Ah, elu, ngomong yang lain aja ah. Itu kan bisa aja gosip. Buruk sangka lo.”

Cewek: “Eh, cyin, lo tau gak? Si Meri katanya kemarin habis dari disko!” | “Ah, elu, dari mana aja? Bukannya buruk sangka nih ya, tapi gue itu udah tau dia ga bener dari dulu. Cowoknya banyak, sok-sok alim. Nah, sekarang ketauan kan!” *kemudian dimuat di KIPP, Kisah Seputar Para Pegosip*

Seiring bertambahnya umur

Semakin tua cowok, kedewasaan mereka semakin terlihat. Semakin tua cewek, kekanak-kanakan mereka semakin terlihat. (Ini bukan gue yang bilang lho, ya).

Contoh simpelnya, pas lagi dipotret. Gaya cowok waktu anak-anak mirip gaya cewek ketika usianya 20-an. Kalo nggak percaya, coba buka galeri berdebu kalian. Sekarang! Buktiin sendiri. :p


Drama dan jaim

Ini juga gue lumayan setuju, sekitar 100% persetujuan gue atas ini.

Cowok, di luar atau di rumah, sama aja. Mereka tetap berkelakuan apa adanya. Kalaupun jaim, paling 0,5%, misalnya nggak ngupil kalo lagi di mal. Kalaupun terpaksa ngupil, mereka biasanya pake trik pura-pura bersin, trus nyabut upil pas hidung lagi ketutup kain bajunya. Peratiin deh :D

Cewek, kalo lagi ngemil, kalo di luar, wah, makannya satu per satu, nggak mau keliatan rakus. Tapi kalo di rumah, apalagi di kamar sendirian, camilannya nggak dikunyah, langsung ditelen.


Hobi masa kecil

Ini sedikit menggelikan, tapi mau gimana lagi, emang kayak gitu sih.

Para pemain bola hebat, masa kecilnya emang mereka senang main bola. Contohnya, Rooney, Beckham, Ronaldo, Messi, Jokowi, Prabowo, Ahok #waduh.

Cewek? Waktu kecil hobinya main masak-masakan. Pas gede? Nggak bisa masak. Liat aja Master Jhek Indonesia, pesertanya kebanyakan malah cowok. Juaranya juga. Jurinya juga. Yang nonton, banyakan perempuan. Itu kenapa ya?

Merayakan ulangtahun

Di antara sahabat-sahabat gue (cowok loh ya), nggak ada satu pun dari kami yang tau tanggal ulangtahun satu sama lain. Biarlah itu jadi rahasia kami dan Tuhan :D. Ya, itu menandakan, ngerayain ulangtahun itu cuma diperuntukkan pada anak-anak 5 tahun ke bawah.

Kalo cewek, ya, siap-siap aja ngeluarin duit buat nraktir ini, itu, kado, kue, kai, kiu #halah.

Karena gue yakin, uang untuk hura-hura ultah itu bakal lebih baik kalo dipake buat hal yang lebih bermanfaat. Main futsal misalnya. Hehe :D

Gue yakin, setelah baca nomor ini, cewek bakal bilang kalo gue cowok nggak modal. HEH! SORI YE! LO BENER :’(

Nginap di rumah temen

Buat cowok, nginap di rumah temen itu surga kedua. (surga pertama di telapak kaki ibu). Malam itu nggak akan habis dengan tidur. Tapi, main game, donlot bo*ep, nonton bareng, dan seru-seruan sampe lupa kalo ayam tetangga udah pulang solat subuh.

Buat cewek... datang jam tujuh malam, ngegosip bentar, sejam lah, abis itu... ketiduran. Baru jam sembilan woy!


Kreatifitas

Survei sotoynya sih, gitu. Otak cowok lebih cerdas daripada cewek. Meskipun di sekolahan cewek lebih berprestasi daripada cowok, tapi penyebabnya bukan karena cewek lebih kreatif atau lebih cerdas. Tapi cewek cuma menang dari segi kerajinan. Rajin bangun pagi, rajin masuk sekolah, rajin setrika baju, rajin nyontek #eh.

Pandangan


Kalo masuk ke wc mal, cowok liat wastafel ya udah, itu wastafel. Cuci tangan, benerin rambut, udah. Kalo cewek, abis cuci tangan, make up, selfie. Waduh, itu bukan foto studio cyinnnn....

Yang terakhir, tambahan dari gue, cewek itu jago memanipulasi gambar. Liat aja upload-upload-annya. Dijepret pake Camera 360, diputihin pake Beauty Plus, dihilangin jerawatnya pake Xiu-xiu, habis itu dimancungin idungnya pake Camera 365. Busret!

4 comments:

  1. Hahaha, itu karena cewek lebih mengandalkan perasaan. Coba cewek lebih mengandalkan logika, pasti ntar ke-cewek-annya diragukan :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi cowok yang... ah sudahlah :D

      Delete
    2. Waduh saya cowok yg sifat feminimnya kebanyakan kayaknya. Terlalu ngandelin perasaan.

      Delete