Open

Ceramah Olahraga Juga, Sob!

Bingung sama judulnya? Bingung sama gambar ilustrasinya juga? Sama gue juga #eh. Lanjutin baca aja, ini bukan cerita religi kok. Gue tahu, kalian pasti malas kan kalau baca cerita religi?

Jadi gini, yang mau gue ceritain adalah soal kebiasaan gue di hari Sabtu dan Minggu sore. Jadi gue setiap Sabtu dan Minggu sore selalu main bola di depan ruko dekat rumah gue yang letaknya
pas di pinggir jalan raya. Ingat ya, gue main bola di depan ruko bukan di tengah jalan. Gue bukan Limbad soalnya. Gue biasanya main bola sama anak-anak SD sama SMP. Gue sendiri udah kuliah.

Nah, gue main bolanya di situ cuma bisa hari Sabtu sama Minggu soalnya Senin sampai Kamis gue kuliah sampai sore jadi biasa pas gue pulang anak-anak yang main di situ udah bubar. Gitu.

Nah, di dekat ruko ini, mungkin sekitar 50 sampai 60 meter ada masjid yang nggak perlu disebutin namanya ya. Intinya di  masjid ini kalau shalat ngadap kiblat. Di sana selalu ramai orang-orang alim (atau yang ikut-ikutan alim) berdzikir setiap sorenya. Dan setiap menjelang magrib, pasti ada saja gerombolan dari orang-orang itu yang keliling ke rumah-rumah berpakaian ala ustadz-ustadz di TV buat mengingatkan orang shalat sama ngasih ceramah setiap kali mereka sampai di salah satu rumah.

Biasanya mereka ada empat orang. Hanya ada satu orang yang bicara dan yang lain hanya berdiri diam mendengarkan. Mereka nggak pernah duduk. Mungkin lagi ambeien *astagfirullah*.

Konfliknya, setiap gue lagi asyik-asyiknya main sama anak-anak ini, si ustadz-ustadz ini selalu nyamperin, ngumpulin kita-kita yang lagi seru-serunya main, disuruh duduk melingkar di depan ruko dan diceramahin. Setelah kita-kita mengikuti instruksinya, si Om yang paling muda ini mulai berceramah. Dan gue hafal banget isi ceramahnya. Gimana nggak, setiap Minggu ceramahnya selalu sama isinya.

“Adik-adikku semua, kalian harus bersyukur karena masih diberi kesehatan. Masih bisa bermain bola seperti sekarang ini. Tapi ingat, semua itu datangnya dari siapa? Dari All…? Allah! Jadi kalian harus ingat untuk beribadah. Nah, jadi habis ini kalian semua mandi ya. Baru ke masjid sama-sama. Ayo pulang sana mandi baru ke masjid.”

Kejadian kayak gini selalu kejadian setiap Sabtu dan Minggu sore. Sekarang gue udah semester lima dan kejadian ini sudah sejak gue semester tiga. Anak-anak yang lain juga sudah hafal ceramahnya, bukan cuma gue. Dan, gue selalu ngerasa bodoh banget setiap kali mereka nyamperin. Gimana nggak, gue seolah-olah sama dengan anak-anak SD dan SMP ini disuruh ngeja kayak anak TK setiap apa yang dia omongin.

Tapi ya tetap saja, namanya juga anak-anak (gue juga masih anak-anak, anggap aja gitu) setelah diceramahin, ngangguk-ngangguk, bukannya pulang mandi seperti yang disuruhin pak Ustad eh malah nendang bola ke pak Ustad. Untung nggak kena. -__-

1 comment: