Open

That Awkward Moment When...

Udah mutar otak ke kiri dan ke atas, tapi belum nemu juga kalimat pembuka yang jleb. Jadi ya udahlah. Gue cuma mau nulis pengalaman gue yang orang bilangnya “Awkward” mendekati “Absurd”. Ya pengalaman yang sebenarnya lucu, tapi
malu-maluin. “Malu-maluin kok di share?” …daripada dipendam juga gak ada gunanya, kan?
Ada banyak sekali pengalaman aneh + lucu yang gue alami, tapi cuma beberapa yang gue masih ingat.
1.       Gue pernah lagi jalan ke Mall sama teman kelas gue, terus ada orang yang nyapa gue, “Eh, Man. Mau kemana?” dengan gaya sok cool kenal  orang itu senyum. Pengennya sih jawab, “Mau ke sawah,” Cuma kasian, tampangnya serius gitu. Jadi ya gue jawab aja, “gak, Cuma jalan-jalan.” Yang awkwardnya, gue gak tahu orang ini siapa. Tapi gue pernah ketemu sebelumnya. Iya. Ya udah. Sok kenal juga deh. Maaf ya.
2.       Gue pernah lagi ngumpul sama teman-teman SMA gue pas lagi liburan kampus. Pas lagi asyik cerita, gue ingat sama satu cerita yang menurut gue lucu. Tapi, saking lucunya (menurut gue), gue ketawa duluan sebelum cerita. Habis ketawa, gue mulai ceritain deh. Hal kerennya adalah, teman-teman gue satupn gak ada yang ketawa kecuali gue sendiri. Selang beberapa detik, mereka ketawa. Dan gue baru sadar kalau ternyata mereka ketawa bukan karena cerita gue lucu. Tapi ketawain gue yang ketawa sendiri -___-
3.       Gue pernah lagi di warung bakso, niatnya mau makan di sana tapi lagi full jadi gue bungkus aja. Antri. Gue duduk sambil nunggu pembeli yang lain selesai sambil mengkhayal. Ya biasalah anak mamah muda kalau mengkhayal kayak apa. Pas lagi asyik berkhayal, Si Mas-nya manggil, “Mas, tadi pesannya apa?” gue kaget. Spontan gue jawab, “Mie satu porsi gak pake bakso, Mas.”
Si Mas-nya bengong bentar. Trus mastiin, “beneran pesanannya, Mas?” “Iya, benar,” gue bilang. “Mie gak pake bakso?” Si Mas nyolot. Dan akhirnya gue sadar, “Eh, kebalik Mas kebalik.” Dan yang memalukan adalah. Saat itu sedang banyak-banyaknya orang dan gue masih harus nunggu pesanan gue selesai dibikin. Ampun Mas, ampun.
4.       Kalo yang keempat ini, sebelum nulis gue minta maaf sama bokap gue. Once upon a night, gue habis keluyuran sama teman-teman SMA, masih dalam rangka 17 agustus hari libur kampus. Pulangnya lewat tengah malam (kayak judul film korea horror ya). Sampai di rumah, gue langsung masuk kamar dengan earphone masih nempel di telinga. Bokap gue lagi nonton tinju, ya udah gue cuekin.
Paginya, adek gue cerita kalau ternyata, semalam bokap gue marah-marah sampai berjam-jam sampai adek gue terbangun dan itu gara-gara gue pulangnya telat.  Tapi gue kan gak dengar apa-apa kecuali musik. Sejak saat itu, gue mikir sebenarnya yang kena marah itu gue atau adek gue?
5.       Yang kelima ini sebenarnya gue malu nulisnya. Sambil merem aja deh ya nulisnya. Jadi, gue pernah jalan sama ehm gue. Tapi karena gak tahu mau ke mana, akhirnya dia ngajakin makan di tempat favoritnya doi, Warung Steak. Awalnya sih, gue mikir ini kalo bukan Steak Golf, ya Steak Drum, tapi kan gak dimakan kalo gituan. (Woi! Stick itu WOI!) eh ternyata Lip Steak *halah.
Yahhh… karena gue dari planet Mars, ya makanan gue ya Martabak. Di Mars steak itu gak dimakan, dipajang di dinding kamar. Pas liat menu, doi nanya, “mau pesan apa?” “Apa aja deh, yang penting sama biar kita jodoh.” Gue bilang. Padahal sebenarnya gue gak tahu yang di menunya itu bacanya gimana. Gue kirain, Steak itu kayak gimana. Ternyata, ayam goreng crispy yang dikasih wortel sama kentang di pinggirannya. Ternyata, gue ketipu. Maklum, gue orang Mars.
6.       Yang ini yang terakhir deh. Capek juga nulisnya tapi gak ada yang baca. Capek. Gue pernah nonton filmnya Transformers yang episode Revenge Of The fallen di XXI, sendiri. Maklum, gue penggemar berat. Bukan filmnya, Original Soundtrack-nya. Filmnya juga keren sih, tapi bukan itu. Dari Transformers 1-3, Linkin Park selalu nongol di sana. Iya, band andalan gue :3
Seminggu setelahnya, teman gue ngajakin nonton film yang sama. Gue maksa gak mau ikut. Alasannya, udah nonton. Tapi dia lebih maksa. Jadi, setelah adu mulut dan adu panco, gue kalah. Gue ngikut sama dia dengan perasaan jengkel. Sampai di studio, ide gila gue muncul. Setiap hampir 10 menit, gue cerita ke teman gue, “Wah, ini bentar bakalan kayak gini nih, trus gini. Liat aja.” Dan itu berulang-ulang gue lakuin sampai pertengahan filmnya. Niatnya sih sampai selesai. Tapi, mungkin dia muak. Dia ijin ke toilet terus telfon gue, “Eh, lo keluar deh. Filmnya gak seru, kita pulang aja.” Bicaranya lesu. “Oke!” gue bilang. Dalam hati, “mampus lu! Hahaha.”
Udah ya!

No comments:

Post a Comment