Open

Belum Ada Judul


Oke sobat, sekarang kita dapat kiriman cerita dari tema kita Risnawati yang jauh disana :D
Tidak perlu panjang lebar, cekidot

***
I can't see you, if you are not with me
I can't say to my self, if you are okay
I can't feel you, if you are not with me
I can't reach you my self, you show me way

Suara Mas Bondan dengan Not With Me-nya lagi mendayu-dayu mengisi ruangan yang nggak seberapa luas ini. Didominasi warna ungu dengan motif polkadot hitam di dinding dan langit-langitnya yang putih bersih suci aman, tenteram dan damai
haha :D . Tidak, kita tidak sedang membicarakan tentang perdamaian di negara kita ini yang makin hari makin makin mustahil untuk terwujud. Generasi muda kita udah nggak bisa memahami nilai-nilai luhur Pancasila. Oke, kita lupakan perdamaian, kita kembali ke langit, langit-langit kamar maksudnya, nggak usah pada cengo gitu kali ya. Hahaha :D
Hmm, oke, sekarang gue lagi di kamar gue, ada kasur, lemari pakaian di sudut ruangan, sebelahnya ada rak buku, meja belajar, majalah dinding buatan gue dan ada banyak lagi benda-benda unik yang bakal lo temuin di ruangan ini. Kamar gue, istana gue, tempat di mana gue bisa ngelakuin apa aja yang gue mau, tempat yang kadang jadi surga buat gue, dan nggak jarang jadi neraka yang gue ciptain sendiri. Well, gue bukan mau mau cerita tentang kamar gue yang ajaib ini. Tapi gue lagi galau, dan lo harus tau, bagi gue galau itu 'sesuatu', sesuatu yang bakal buat gue seharian ini badmood dan marah-marah. Gue galau bukan karna cowok gue selingkuh dengan sahabat gue, atau cowok yang gue taksir ternyata udah punya dua anak, atau gue diomelin nyokap karna hari ini niat bolos kuliah dan nggak dikasih recehan buat jajan. Bukan itu. Tapi gue galau karna dengerin lagu Not With Me yang baru aja membahana di kamar gue ini.. Gue kebayang sama wajah imyut dan kyut sahabat-sahabat gue di SMA saat nyanyiin lagu ini. Telinga gue lebih suka dengerin suara cempreng mereka pas nyanyi lagu ini ketimbang dengerin suara boyband yang alay too-much itu. Gue kangen masa-masa putih abu-abu gue. Kangen dia, dia, dia dan dia (jadi kayak Afgan nih gue hhihi) , beneran gue kangen banget sama tampang-tampang kucel gembel mereka haha . Kangen sama suasana kelas yang tingkat kebisingannya melampaui batas baku mutu lingkungan. Hahaha . Kangen kabur ke kantin di jam-jam pelajaran yang ngebosenin. Saat inget temen-temen, rasanya gue pengen lari dari tempat tinggal gue yang sekarang, dan kembali ke kota kenangan gue yang jauh di bagian barat Indonesia.. Hah.. Andai gue punya mesin waktu.
Udahan ah galaunya. Ini hari Jumat, dan gue lagi males banget buat ngapa-ngapain. jadilah gue leye-leye di kamar gue tercinta ini. Sepertinya, ada hal yang terlupakan, ya? Setelah gue ingat-ingat, gue belum ngenalin diri..

Well, nama gue Naraya Regita, temen-temen gue manggil gue Naya. Gue mahasiswi tingkat tiga Kehutanan di salah satu Universitas Negeri di Papua. Ya, gue calon Rimbawan dan gue bangga akan hal itu. Mungkin lo pikir, Kehutanan tuh nggak keren. Tapi, buat gue, keren itu adalah saat gue bisa ngelakuin sesuatu buat menjaga bumi ini.

Well, hari ini gue berencana bolos kuliah, dan mau jalan sama cowok gue, Dio.. Kita janjian di Taman Kota sore ini. Gue jadian sama dia sebulan yang lalu, dia baik dan kece banget. I hope, dia nggak lupa sama janji sore ini.

Nay, lagi ngapain lo?
From : Ninot

Lagi di surga, nape lo? Tumben amat sms gue.
To : Ninot

Ga, kangen aja gue.
From : Ninot

Well, gue letakin handphone ke nakas dekat kasur. Yang sms itu Ninot sahabat gue dari orok, sahabat terbaik yang gue punya. Gue di Papua dan dia di Padang. Jauh ya? Setelah lulus SMA, gue dan Ninot sama-sama pergi ke tempat yang jauh.
Hmm, Ninot adalah guru gue dalam banyak hal, dia yang ngajarin gue jadi anak liar, dan dia juga yang buat gue jadi jinak. Dia yang ngajarin gue berdosa, dan dia juga yang buat gue bertobat. Ninot partner in crime gue. Ga akan ada yang bisa gantiin posisi dia di hidup gue. Sebenernya, yang buat gue galau sepagi ini, karena semalem Ninot sms gue,

Nay, gue udah jadian sama Sila.

Entah ya, tapi sakit banget rasanya denger dia udah punya cewek. Gue takut kehilangan dia. Gue nggak mau berbagi dia dengan yang lain. Lalu gue sadar, dia juga butuh someone selain sahabat. Gue rela deh, Not. Asal jangan pernah lo ngejauhin gue karna udah punya cewek. Gue bunuh lo!

Hmm, gue masih leye-leye di kasur. Gila, kangen banget gue sama kasur gue ini. Haha :D .. Masih jam 2 kurang, gue mau mandi dan siap-siap ketemu cowok gue.
Well, 20 menit kemudian gue udah siap. Gue sms Dio, dia bilang masih di rumah. Well, gue laper dan gue mau makan mie ayam fave gue, sebelum ketemu Dio gue mau makan dulu. Inilah kebiasaan gue, makan sendirian. Gue nggak pernah suka makan bareng Dio. Nggak tau kenapa, gue nggak suka aja makan berduaan.
***
Somehow, pemandangan yang gue liat di depan gue malah buat gue tersenyum. Gue emang kecewa, liat cowok gue berboncengan dengan mesranya sama cewek berseragam putih abu-abu. Gue tau, gue tau banget kalau cewek itu Citra, mantan pacar Dio sebelum gue. Gue sakit, tapi gue malah tersenyum. Gue lihat mereka ke arah taman. Gue ikutin. Oh Lord..

Sayang, lg ngapain?
To : Dio

Gue putusin buat sms Dio.. Nggak dibales. 15 menit berlalu.. Gue masih di sini, duduk di bangku taman di bawah pohon. Memperhatikan mereka yang lagi asik tertawa-tawa. Mereka, terlihat bahagia. Setelah gue ingat-ingat, Dio nggak pernah sebahagia itu kalau lagi sama gue.
Finally, gue pura-pura lewat di depan mereka, dan mencoba tersenyum. Dio memandang gue dengan tatapan takjub. Dan gue hanya say hello, lalu pergi.

Kita. Putus. Selamat tinggal, Dio..
To : Dio
***
Ha to the ha , haha. Gue pengen tertawa. Menertawai diri gue yang iyuh too-much. Di sinilah gue sekarang. Di kamar gue. Siap-siap menghabiskan malam-malam dengan kasur dan bantal.
Gue baru akan memejamkan mata, saat gue denger pintu kamar gue terbuka, dan suara ibu yang lembut menyapa telinga gue, besok Naya kemo.. Istrahat yang cukup, sayang. Ibu sayang Naya. kata ibu, sambil mengecup kepala gue. Lalu, lampu kamar gue padam. Dan, finally, air mata gue mulai luruh satu-satu.. Naya juga sayang Ibu.

Fin_
Warmy,
Risna

No comments:

Post a Comment